Selasa, 28 Januari 2014

Kosmetik itu sebetulnya tidak perlu mahal, asalkan..

Halo! Kali ini saya bukan mau mereview kosmetik, cuma pingin cuap-cuap :D


Saya ini termasuk golongan mahasiswa ngirit. Uang saku dari ortu harus dihemat-hemat. Walaupun dapat beasiswa, saya nggak pernah lihat uangnya langsung, beasiswanya dialokasikan buat bayar SPP doang & sisanya entah diapakan oleh pejabat kampus *eh kenapa jadi nyambung kesini?*

Bukannya saya pelit, tapi memang dompet saya tipis, jadi harus..


Makanya itu untuk dandan, saya berusaha sengirit-ngiritnya. Bisa dilihat dari blog saya ini, hampir semua produk yang direview adalah produk yang harganya terjangkau, terutama produk lokal. Beberapa adalah produk yang bikin ngeri orang-orang saking murahnya, misalnya krim Kelly, Home Snow Vanishing Cream, bedak Fanbo, lipstik Red-A. Saya sering ketawa sendiri jika melihat statistik blog saya. Kata kunci penelusurannya kayak gini : apakah krim kelly aman, bahaya memakai krim kelly, apakah home snow vanishing cream gajebo, bedak fanbo bahaya. Yeah.. sepertinya mereka memang punya reputasi miring di masyarakat.

   
Brand yang murah meriah tapi cocok di saya

Tapi saya sudah terlanjur cocok nih sama yang murah-murah. Sebelum beli saya selalu browsing dengan seksama, terutama masalah ingredients & nomor registrasi BPOM. Jika saya yakin aman, legal & ingredientsnya tidak menyebabkan reaksi negatif di kulit saya, saya pasti beli meskipun harganya ngeri murahnya. Jujur aja , soal ingredients saya tidak gampang percaya setelah membaca suatu blog *Anda juga boleh tidak percaya pada blog saya*. 

Saya lebih suka browsing di website yang sudah terpercaya, yang memang dibuat oleh ahli kulit. Saya sering browsing tentang ingredients di website Paula's Choice, produsen skincare ternama. Saya sih nggak pernah pake produk Paula's Choice, tapi boleh kan yaa.. main & tanya-tanya ke web-nya. Kita tinggal ketik aja  nama ingredient yang dicari, lalu klik search, nanti akan muncul keterangan lengkap. Ini link-nya Paula's Choice Cosmetic Ingredients Dictionary. Sangat recommended buat kamu yang banyak disesatkan oleh mitos seputar cosmetic ingredients. Misalnya produk lokal yang murah mengandung paraben sebagai pengawet. Kata orang-orang, paraben itu berbahaya padahal kenyataannya enggak begitu. Website Paula's Choice bahkan mencantumkan link mengenai jurnal hasil penelitian tentang paraben, lengkap deh pokoknya.


ini dia tampilannya

Saat ngumpul sama teman-teman cewek, kita sering membahas soal kosmetik yang dipakai. Teman-teman saya banyak yang tanya "Lintang kok pake lipstiknya bagus?" "Kok lipstikmu awet? Padahal kamu habis makan" "Pake lipstik apa?Hasilnya kok rata & nggak menggumpal?" atau "Kamu pake alas bedak apa sih? Bedaknya apa kok bisa tahan seharian & nggak kucel?" 

Hahaa.. mereka sering kaget kalau saya menjawab merek apa yang saya pake. Saya bilang, saya pake lipstik Oriflame atau Red-A. Reaksinya : "Masaa? Aku juga punya lipstik Oriflame tapi nggak seawet itu" "Emang lipstik Red-A bagus yaa? Bentuknya gitu doang" Atau shock saat saya bilang bedak saya cuma Marck's tabur atau Fanbo jadul. Reaksinya : "Aku juga pake Marck's tapi hasilnya nggak kayak gitu" "Aku pake bedak padat Oriflame yang 100ribuan tapi juga cepet ilang kok"

Saudara-saudara, sebetulnya makeup dengan harga berapapun tidak menjadi masalah. Makeup murah kalo diaplikasikan dengan tepat hasilnya pun akan bagus, tidak terlihat seperti pake makeup murahan. Makeup mahal kalo nggak bisa pakenya justru akan terlihat menor, nggak awet & kualitasnya terasa tidak sebanding dengan harganya.

Hampir semua review yang saya baca tentang makeup murah bilang bahwa lipstik merek X punya staying power yang poor, bedak merek Y oil controlnya payah & nggak awet, eyeliner pencil merek Z gampang smudge dll. Akhirnya semua bilang : "Maklum, harganya cuma segitu." Memang benar, tapi itu dengan pemakaian biasa. Kalo dengan pemakaian yang luar biasa *bahasanya..* pasti hasilnya akan lebih bagus, lebih awet, dll.

Ini adalah cara saya menyulap makeup murah dengan kualitas so-so menjadi makeup yang kualitasnya luar biasa :


Lipstik 

Saya tidak pernah pake lipstik hanya 1 layer. Lipstik merek apapun (baik lipstik glossy maupun matte). Saya selalu pake setebal mungkin di layer pertama, lalu di-blot pake tissue, pake lagi tipis-tipis. Untuk lipstik glossy (misalnya Red-A yang harganya sensasional murahnya, cuma 10-11ribuan), proses blotting dengan tissue saya ulangi sampai 3x. Makanya lipstik saya cepat habis kayak dimakan aja.

Repot? Iya lah.. tapi hasilnya warna lipstik akan awet, teksturnya merata di bibir, nggak akan menggumpal atau mbleber. Bahkan warnanya tetap stay on setelah saya makan & minum, nggak hilang sama sekali. Nggak perlu touch up, bikin iri teman-teman, hihihi...

Bedak 
Saya paling anti pake alas bedak macam foundation & BB cream. Saya punya foundation sebiji doang (covering cream Viva) tapi jarang banget saya pake. Ada triknya lho supaya bedak murah saya tahan lama. Saya pake pelembab Home Snow Vanishing Cream (bahannya bebas minyak) sebagai primer, setelah itu pake sunblock Parasol yang ungu sebagai alas bedak. Percaya deh, Parasol yang ungu itu lebih ramah di kulit daripada yang oranye. Yang oranye terasa lebih greasy, susah meresap, dan lengket, bikin muka gerah + bikin white cast. Kalo yang ungu lebih ringan & gampang meresap (tapi tidak ada tulisan berapa SPF-nya). 

 
Eh, ternyata yang ungu lebih enak lho..nggak greasy

Setelah Parasol, saya kasih vanishing cream lagi tipis-tipis. Saya memang mengabaikan cara makeup yang benar, yaitu sunblock adalah skincare terakhir yang dipakai sebelum makeup. Soalnya vanishing cream itu benar-benar anti kilap. Meski kulit saya tipenya kering, pemakaian makeup yang tidak tepat juga masih bisa bikin kulit saya mengkilap seperti berminyak (kelihatan mengkilap, tapi rasanya kulit dehidrasi). Setelah itu kasih deh bedak. Paling enak ya bedak Marck's, ringan banget rasanya kayak nggak pake bedak. Tapi saya juga suka pake Fanbo karena hasilnya matte tahan lama.

Dehydrated Skin
Kulit saya kering, tapi kalo salah makeup bisa jadi begitu
Oily di T-zone + kelihatan garis-garis kerut (makeupnya kayak pecah gitu) dan gampang breakout

Eyeliner Pencil
Akhir-akhir ini lagi suka pake eyeliner pencil. Meskipun punya eyeliner cair, pensil tetap favorit saya karena gampang dibersihkan. Eyeliner pencil yang saya punya adalah Pixy (hitam) harga 25 ribu & Viva (coklat) harga 18 ribuan. Kapan-kapan saya bikin reviewnya deh. Banyak orang mengeluhkan betapa parahnya daya tahan eyeliner pencil (apalagi yang Pixy, katanya smudge parah). 

Sebenarnya kelopak mata saya itu oily, meski area di sudut & bawah mata itu kering. Saya punya trik untuk mengakalinya. Saya selalu pake eye base gel dari Viva (murah, cuma 10 ribu). Setelah agak meresap (lembab, belum benar-benar kering), saya pake eyeliner pencil. Setelah itu diblend dengan eyeliner brush mengikuti garis yang sudah dibuat. Buat garis dengan eyeshadow yang warnanya sama. Misalnya saya punya eyeshadow cream hitam dari Viva, atau eyeshadow powder coklat dari Pixy. Hasilnya garis yang nggak tegas. Untuk menegaskan, tambah eyeliner pencil lagi. Jadinya mantap, eyeliner yang kereng & tahan lama. Ada yang mengira saya pake eyeliner gel, padahal sumpah itu cuma eyeliner pencil+eyeshadow.

Eyeliner brush untuk blending eyeliner pencil
Bisa juga dipake untuk menjadikan eyeshadow cream/powder sebagai eyeliner
(punya saya udah buluk, jadi boleh yaa.. saya ambil gambar dari google)

Kedengarannya rempong ya.. Padahal saya kalo dandan cuma butuh waktu 10 menitan. Nggak terlalu lama kan, hihihi.. 


sore-sore di lab kampus
foto dulu ah, kan muka saya belum kucel meski nggak touch up.. hihihi

Bye.. semuanya!

14 komentar:

  1. wah... nice post. perlu banget tips2 gini buat yang baru belajaran make up kaya aku.
    setujuu semua gak harus selalu mahal. aku jg suka kok local brand.

    putrifaradiannotes.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih yaa.. aku jg masih belajar makeup kok. bener banget, local brand banyak yg bagus. yg murah pun bisa diakali supaya hasilnya bagus

      Hapus
  2. Balasan
    1. unbranded, tanpa merek.. eh ada sih, tp tulisannya pake bahasa china, nggak ngerti bacanya. yg pasti bentuknya kayak gambar di atas

      Hapus
  3. mba ini mksdnya gimana sih , Saya sering ketawa sendiri jika melihat statistik blog saya. Kata kunci penelusurannya kayak gini : " caranya gimana kok bs tau ya heheh pengen jg dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan ada tuh di statistik blog (bagian telusuri kata kunci). bisa dilihat juga di google webmaster tools bagian search traffic.
      link yg merujuk blog kita juga muncul, tapi kalo dari jejaring sosial biasanya cuma https://www.facebook.com/ nggak keliatan link spesifiknya

      Hapus
  4. Keren banget blog na mbak... hidup natural beauty.. cntik gag hrs mhl tapi tepat..😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya.. betul, cantik itu nggak harus mahal, yg penting aman+cocok di kulit

      Hapus
  5. mbak lintang
    baru tau ada postingan ini , cuma fokus ma "home made" haha

    mau minta saran dandan ni aku kan kuliahya jauh mbak kalo ngampus kdg siang bolong jg. make up cm gizi super cream+ acnes UV tint+ marcks timpuk fanbo ngrasa msh minyakan mbak

    kalo aku ikut Cara make up mb tp d modif gini gsc+h.vanishing cream+ UV tint+h.vanishing cream+ face mist+ bedak
    gimana?

    soalnya aku mupeng jg nih ma DIY facemist mbaknya hehe
    mohon saran ma koreksi ya mba

    btw suka ma fotonya mbak, kliatan cantik dan natural make upnya padahal make up seharian ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu aku suka dandan. tapi sejak jadi maniak homemade aku malas dandan kenapa ya..mungkin merasa udah dikit yg harus ditutupi hehehe *kepedean*

      oh, face mistnya dipakai sebelum skincare lainnya.
      sebaiknya home snow dulu barus gsc, soalnya home now teksturnya light, pasti kalah dengan gsc yg thick.
      habis itu home snow lagi, baru acnes uv tint, lalu bedak.

      makasih.. tapi kalo makeupnya awet wajar aja sih, fotonya bulan januari pas musim hujan. nggak kepanasan jadi nggak berkeringat & minyakan hehehe

      Hapus
  6. Kalau aku ,make up ga usah mahal-mahal , murah dan lokal aja, karena itu ga ketara.
    soalnya yg diperhatikan orang2 itu kulitnya dan alisnya. (alis berperan besar loh menurutku)
    tp klo soal skincare ,klo mahal dan bagus aku berani beli.
    apalagi kalau lokal. Kan banyak produk lokal yang premium.
    Tp syg milih skincare juga lebih susah ketimbang make up. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul juga, orang nggak akan memperhatikan merek makeup kalo dah nempel di muka.
      justru makeup mahal hasilnya nggak akan bagus kalo ditempelkan ke kulit bermasalah, makanya kulit harus dirawat seoptimal mungkin.
      skincare yg bagus tidak harus premium, yg penting ingredientsnya cocok di kulit.
      menurutku milih skincare itu sangat gampang kalo kita udah tahu kulit kita nggak cocok dengan bahan yg mana, tinggal dihindari aja hehehe..

      Hapus
  7. ihhhh bikin iri deh kak :)
    bisa thn lama gitu,,, udah sore tp gag kusam :)

    btw jd pingin nyoba itu parasol XD sering kakak sebut sih :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. itu karena musim hujan, dingin2 kulit jadi nggak berkeringat atau berminyak
      satu2nya sunblock OTC yg cocok di aku cuma parasol sih, makanya sering aku sebut

      Hapus

Semua boleh komentar & kritik, asalkan jangan menyinggung suku, agama & ras, juga jangan menyebar spam. Spam berupa iklan dsb. akan dilempar ke tong sampah