Senin, 03 Maret 2014

Ngobrol soal kulit & perjalanan skincare

Halo!


Saya yakin, semua orang pasti pernah punya masalah kulit, hanya level & jenis masalahnya mungkin beda-beda. Saya juga, kulit saya penuh masalah semasa remaja (SMP-SMA), misalnya muka berminyak, berjerawat, gosong terbakar matahari. Itu gara-gara pengaruh pubertas + malas merawat wajah + stress dengan pelajaran, pokoknya menjelang ulangan matematika & fisika saya selalu panen jerawat, hehe.. Jerawatnya lumayan parah & banyak sampai meninggalkan bekas (bopeng) yang jenisnya ice pick scar, sehingga pori-pori terlihat membesar seperti kulit jeruk. 



kalo jeruk kan cantik.. tapi kulit saya? blah!

Ukuran bopeng yang saya alami saat remaja ternyata bisa diminimalisir dengan rajin scrubbing. Saya dulu pake Biore Facial Scrub, yang kemasannya kira-kira mirip dengan gambar ini

sekarang udah ganti kemasan

Muka saya masih berminyak aja selama kuliah S1 dengan pori-pori yang masih besar (itu gara-gara ice pick scar sih sebenarnya). Apalagi di T-zone, parah deh minyaknya. Ini fotonya..

tahun 2010
muka saya emang asli lusuh + faktor belom mandi, hehehe...

Muka berminyak itu bikin risih, setuju teman-teman? Saya juga dulu sebel banget dengan yang namanya minyak, sampai berharap minyak wajah saya hilang selamanya. Saya asal sesumbar waktu itu, nggak pernah menyangka kalo kulit saya bakal sekering ini dalam jangka 3 tahun. Ingatlah, ucapan adalah doa. Hati-hati dengan ucapan Anda, hehe.. Punya kulit kering itu nggak enak, sama nggak enaknya dengan kulit berminyak!

Produk andalan saya selama jaman S1 adalah Clean n Clear. Saya dulu cinta banget sama varian deep action cleanser yang ada ekstrak apelnya. Wanginya enak, scrubnya bikin puas kalo cuci muka. Tapi kalo bosen ya ganti yang facial foam cair. Pelembabnya yang fairness moisturizer (ekstrak cherry) atau yang essential. Diselang-seling gitu belinya. Clean n clear emang bagus buat kulit berminyak, jerawat jadi jarang muncul. Dulu saya nggak tambah kering tuh kulitnya pake ini, kalo sekarang mana berani? Haha..





NGOBROL SOAL PEMUTIH

Saya nggak ada obsesi pengen jadi putih saat itu, sekarang juga enggak. Sejak kecil saya senang dijuluki "si hitam manis" atau "metan midar" dalam bahasa Tetun (Timor). Saya memang lahir di Timor Leste. Di sana kulit gelap & rambut merah adalah hal yang sangat wajar, di sini tentu saja dianggap aneh, jelek & katrok, hehe..

Tapi waktu 2011 saya mendadak kepingin banget putih gara-gara ledekan orang. Saya ingat, waktu  itu saya semester 6. Saya sedang baca majalah fashion cewek punya temen saya. Saya naksir berat sama salah satu dress merah tua. Kemudian ada temen cowok nyeletuk "Lintang, kamu tu nggak usah baca majalah fashion, nggak pantes kamu pake yang kayak gitu. Yang pantes tuh N (nyebut nama temen saya). Dia kan cantik, putih. Lha kamu? Itemm wahahaha..." 
Lumayan jleb ya omongannya. Temen saya rata-rata kalo ngomong suka ceplas-ceplos. Saya maklum sih, tapi sempat kepikiran juga & sebel.

Tahun 2011 juga, saya pertama kali punya pacar (wkwkwk.. telat!) Dia sering protes karena kulit saya item, jauh lebih item dari dia. Saya tersinggung berat karena saya pikir dia rasis. Btw dia WNI keturunan, jadi nggak murni pribumi (peace, saya nggak bermaksud menyinggung SARA ya). Gara-gara sering diledek, saya minta putus, haha.. Saya tahu dia bercanda, tapi ledekannya bikin minder pake banget!

Masyarakat Indonesia gitu sih ya.. umumnya lebih suka kulit putih daripada sawo matang. Kalo saya nanya temen-temen, warna kulit apa yang mereka suka. Mereka semua jawab "yang putih kayak orang Korea"

warna kulit ideal menurut mereka

Karena itu produk pemutih larisnya bukan main di Indonesia. Iklan-iklannya pun menyesatkan, sampai ada yang melibatkan cinta pasangan, lebih diperhatikan jika berkulit putih, dan sebagainya.

Ingat iklan ini nggak? Salah satu brand krim kecantikan ternama yang menjanjikan kulit putih flawless dalam 7 hari, tapi kenapa konsep iklannya harus 7 days to love? Jika si aktris nggak berhasil flawless dalam 7 hari, artinya dia nggak bisa bersatu kembali dengan cowoknya?

Masih dari brand yang sama, tapi ini iklan yang lebih jadul versi majalah

Iklan hand body lotion, intinya kulit putih selalu menjadi pusat perhatian

Masih banyak iklan yang seperti itu, yang mempropagandakan kulit putih jauh lebih baik dari kulit sawo matang. Sesat nggak sih? Saya juga pernah jadi korban iklan kok, hahaha.. Sekitar tahun 2011 - 2012 saya penasaran dengan berbagai pemutih kulit untuk wajah dan badan. Untuk wajah, pemutih adalah faktor utama yang menyebabkan kulit saya kering mengenaskan seperti sekarang. Apa aja sih? Ini dia..


Facial foam Pond's varian Pure White ini oke banget daya bersihnya. Semua debu, minyak, kotoran langsung terangkat karena dia mengandung activated carbon. Kulit jadi lebih cerah, saya puas banget dengan efeknya. Sayangnya kulit jadi kueriiingg....kayak ditarik-tarik. Tapi dulu saya nggak keberatan dia bikin kulit jadi kering, toh dulu minyak saya memang berlebih. Bego banget ya, hihi..


Dulu saya cinta banget dengan Garnier. Tertarik dengan kalimat "8 jam tanpa kilap" dan UV filter, serta janji-janji di kemasannya. Sampai beli krim malamnya juga. Efeknya emang kelihatan kok, skin tone saya jadi naik, nggak diledek item lagi. Bekas jerawat memudar, minyak berkurang (berkurang drastis malah), nggak pake bedak pun sudah kelihatan segar dengan pake krim ini aja. Krim malamnya sih enak, nggak terlalu terasa kering di kulit. Ehm.. sedangkan untuk masker, saya dulu suka:

Suka karena efek cerahnya langsung terasa, benci karena rambut-rambut halus di muka ikut terangkat saat masker dikelupas. Aww.. sakiit


Masker indah warni tidak mengandung pemutih, tapi termasuk dalam skincare routine saya demi memperoleh kulit yang cling. Dulu cinta banget sama masker ini karena janji "membantu mengecilkan pori" terbukti ampuh untuk saya. Agak panas di kulit karena terbuat dari rempah-rempah. Wangi jamu (yang bikin saya agak puyeng), perih sih kalo kena jerawat, tapi jerawat jadi cepet kering. Masker ini berkontribusi besar dalam mengurangi minyak di wajah saya. 

Saya takjub dengan masker indah warni yang efeknya keren banget untuk pori-pori & minyak di wajah saya. Lalu saya berpikir, produk herbal pasti lebih oke. Itulah alasan saya ganti pelembab ke Gizi Super Cream. Bahannya 100% alami.  Saya beli tahun berapa ya? 2012 kalo nggak salah. Harganya lebih murah dari Garnier lagi, hihihi.. 

Wanginya aneh sih, tapi hasilnya oke. Kulit jadi matte, bebas kilap, dan cerah! Noda hitam cepat banget hilangnya, Garnier aja nggak secepat ini. Saya pake Gizi Super Cream lumayan lama. Gizi ini termasuk produk laris tapi langka di daerah saya, lama-lama susah dicari. Makanya saya memutuskan untuk balik ke Garnier lagi, tapi malah jadi perih. Kulit saya udah nolak Garnier, ato Garnier yang nolak karena saya selingkuh ke Gizi? Hehe.. Akhirnya saya mencoba Clean n clear fairness moisturizer, pelembab pertama saya, tapi kok malah perih? Dulu nggak apa-apa pake ini. Ya sudahlah, coba Pond's..


Hasilnya gubrak banget deh, breakout! Kulit sekitar hidung jadi perih juga. Aduh, sebel.. Akhirnya nggak pake apa-apa, nunggu kulitnya sembuh dulu. Ternyata kalo breakout kosmetik, kulit dibiarin aja (nggak dikasih apa-apa, cuci muka cuma pake air tanpa facial foam, nggak pake pelembab juga) bisa cepet sembuh! Yah kebetulan itu musim liburan, muka nggak kotor kena debu karena saya di rumah saja. 

Kulit itu perlu istirahat. Memakai macam-macam skincare pada kulit yang breakout itu sama sekali nggak membantu. Pake masker dari bahan alami juga nggak ngefek apa-apa. Jadi biarkan kulit terbebas dari segala macam zat asing (baik dari bahan kimia atau alami), dia akan menyembuhkan dirinya sendiri. Hmm.. itu menurut pengalaman saya sih. 

Hehe.. tapi itu bukan berarti saya kapok gonta-ganti skincare. Saya lalu mencoba Citra Hazeline Pearl White.

Hasilnya zonk, kulit semuka jadi kering tapi di dagu berminyak parah. Agak gatal juga nih di pipi. Ada shimmernya juga, aduh bikin muka saya jadi norak. Oke, nggak cocok.. lanjuutt!! Percobaan selanjutnya dengan Olay Natural White. Gatal juga, breakout dikit di rahang. Akhirnya si Olay saya jadikan hand cream, wanginya kan enak hehehe..


Belum kapok juga dengan Whitening, saya coba Biokos White n Clear. Pertama nyoba, saya suka banget. Bentunya lotion, cepat meresap & wanginya enak. Tapi kemudian dagu saya berminyak parah banget seperti waktu pake Citra Hazeline dan banyak komedonya. Lagipula nggak ngefek untuk noda hitam, malah kayaknya nambah deh.. Ya udah, nyerah ah.. Jadi hand lotion lagi deh. Lama-lama saya bisa bokek kalo beli pelembab cuma 2-3 pake lalu stop.

Jenuh deh dengan pelembab dewasa. Lalu saya pake Cussons baby cream yang milk & chamomile, karena chamomile itu ada anti iritasinya. Terinspirasi dari pacar saya, katanya dia biasa pake pelembab bayi karena pelembab lain bikin kulitnya breakout. Baiklah saya coba pake krim bayi, hasilnya saya suka! Wanginya lembut, efeknya juga bagus untuk kulit saya. Sayang ya, teksturnya licin & greasy banget, bikin gerah. Tapi oke lah kalo dipake dikit aja.


Sementara itu, facial foam saya sudah nyoba Hada Labo. Hada Labo yang gokujyun & shirojyun cocok, meskipun kulit jadi gampang kusam karena sebelumnya saya pake Pond's Pure White yang sifatnya kayak sabun & daya bersihnya oke. Lalu saya penasaran dengan Tamagohada. Dapat jackpot deh, kulit kering! Hahaha.. Hada Labo udah saya review di sini. Kemudian saya coba Wardah Facial Foam. Enak, cocok.. sudah saya review  di sini.

KAPOK DENGAN PEMUTIH

Tapi kulit saya terus mengering, terutama setelah maskeran. Saya dulu suka banget maskeran. Ada masker Ovale & Sariayu yang sudah pernah saya review juga. Mereka semua ada whiteningnya. Setelah itu saya nyadar bahwa produk whitening itu nggak berguna! Warna kulit saya udah mentok sampai disini, pake whitening sebanyak apapun nggak akan tambah putih. Harganya lebih mahal dari skincare biasa, tapi efeknya banyak nggak cocoknya. Saya mulai kapok pake produk whitening. Bikin kulit saya menderita aja. 

Tapi saya bosan dengan krim bayi, lengket gitu rasanya, bikin bedak jadi cakey. Saya memutuskan untuk pake pelembab non whitening untuk dewasa, pilihan jatuh pada Wardah moisturizer cream. 


Lumayan lah, bikin kulit lembab & halus, bedak mudah nempel. Tapi kok lama-lama perih yaa.. apakah ini tandanya sudah tidak cocok? Ya sudah, ganti lah. Malas beli yang mahal-mahal, coba-coba Kelly Pearl Cream. Banyak yang bilang pake Kelly bisa memutihkan, tapi bukan itu yang saya inginkan. Saya sudah mupeng melihat ingredients-nya yang ada beeswax, lanolin, squalane, vitamin E. Wah itu kan bagus banget buat melembabkan kulit. Ada anti UV-nya juga, bagus dong. Sempat senang karena rasanya cocok di saya. Kulit jadi lembab & kelihatan halus. Bisa jadi alas bedak juga (udah saya review di sini). Kalo memutihkan saya nggak paham deh, saya pakenya dikit doang kok dan nggak terlalu lama (nggak sampai 1 tahun).


Setelah itu Kelly nggak mampu mengatasi masalah kekeringan kulit saya yang makin menjadi-jadi. Kulit saya jadi kering karena hobi gonta-ganti skincare. Ibu saya udah sering ngomel tentang ini, tapi saya emang bandel. Lalu saya berhenti pake Kelly dan beralih ke Viva Skin Food. Sampai sekarang Viva Skin Food tetap jadi pelembab favorit saya, nggak berani ganti-ganti. Saya pernah beli Viva special day cream, anti wrinkle cream, collagen cream tapi semuanya nggak ada yang seefektif Viva Skin Food. Sering saya tambah extra virgin olive oil kalo lagi di rumah. EVOO juga saya pake buat maskeran.



Home Snow Vanishing Cream yang sering saya pake sebagai under makeup juga mengandung whitening. Tapi akhir-akhir ini selalu saya oleskan setelah sunblock, jadi nggak langsung bersentuhan dengan kulit. Kulit saya sudah kering drastis pokoknya. Nggak berani aneh-aneh lagi ganti skincare dah! 


Sempat bingung sih, kenapa kondisi kulit saya bisa berubah. Dari yang tadinya produksi minyak berlebih bisa jadi kekurangan minyak begini. Saking keringnya, kalo bangun pagi kadang ada yang mengelupas gitu (kayak orang perawatan pake tretinoin aja). Kulit saya jadi super kering sejak tahun 2012. Katanya aktivitas kelenjar minyak itu menurun fungsinya setelah umur 20 tahun. Tapi itu sumbernya artikel yang ditulis orang Amerika, pendapatnya berdasarkan kondisi kulit orang sana, iklimnya pun beda. Kenyataannya di Indonesia, banyak orang yang usia lebih dari 30 tahun masih sangat aktif kelenjar minyaknya.

Scar peninggalan jerawat jaman ABG masih ada hihihi.. tapi udah nggak sebanyak dulu
Kulit saya kering & kasar banget kalo nggak dikasih pelembab
Kalo diraba kayak megang amplas *lebay*

Temen saya yang kulitnya oily bilang "Enak punya kulit kering dong, mukanya nggak cepet kucel" Eh, ya enggaklah.. punya kulit kering itu nggak enak tau. Kalo kulit berminyak kan ditempeli face paper langsung habis perkara, minyaknya hilang tanpa merusak makeup. Kulit kering kan repot, saat tiba-tiba kering susah mau ngolesin pelembab, apalagi kalo sebelumnya pake makeup dulu. Masak harus bersihin makeup, reapply pelembab, lalu touch up lagi? Mau nggak mau dibiarin sampe di rumah dengan kondisi kulit udah retak-retak kayak sawah di musim kemarau.

Apa yang kau cari di sana, sapi?

Jadi, sekarang skincare apa yang saya pake? Perlu nggak sih saya jabarkan? Ada temen yang bilang "Nggak pengen tahu ah..kulitmu kan kering? Rata-rata kulit orang seumuran kita kan masalahnya kulit berminyak & jerawat!" Hehehe.. iya deh, tapi siapa tahu ada orang yang kulitnya kering & butuh inspirasi tentang skincare (ini bicara tentang skincare murah lho ya.. saya nggak pake yang mahal-mahal)
  • Facial Foam : Pigeon facial foam (review), Dee dee children facial wash (review menyusul)
  • Cleanser : Viva milk cleanser + face tonic green tea  (review), extra virgin olive oil (review)
  • Pelembab : Viva skin food (review), extra virgin olive oil
  • Masker : extra virgin olive oil
  • Sunblock : Parasol ungu

Kemarin saya beli Dee dee facial wash karena Pigeon saya habis & di tokonya lagi kosong. Daripada nggak cuci muka, saya beli ini aja. Nanti reviewnya menyusul kalo udah lebih dari 2 minggu dipake. Review skincare nggak bisa kayak review makeup yang bisa langsung direview setelah beli. Untuk skincare harus dilihat gimana reaksi kulit & efeknya, biar ntar reviewnya objektif. Kalo saya sih gitu.. biasanya untuk makeup macam bedak juga nggak langsung saya review biarpun kepengen banget. 

UNTUK BADAN

Saya dulu suka banget dengan whitening hand body lotion & lulur. Ganti-ganti juga barangnya. Saya suka pake Citra bengkoang, Citra Mutiara, Nivea whitening, Vaseline Healthy White, Marina UV white, Vienna Goat Milk. Hasilnya bisa mencerahkan kulit, tapi peranan sunblock besar banget di sini. Sunblock mencegah sinar UV memasuki kulit. Saya pake Vaseline healthy sunblock, SPF 30 PA++ water resistant. Reviewnya ada di sini


Dan saya dulu suka banget luluran. Yang saya pake yaitu Purbasari, Vienna, Herborist. Ada kok reviewnya di sini.

Sekarang saya lagi menghindari produk whitening untuk badan juga. Kulit badan sih lebih tahan terhadap kekeringan, jadi sebenernya nggak apa2 sih pake whitening. Hanya saja rasanya percuma, karena ya itu.. skin tone saya maksimal udah segini aja. Ngapain harus beli whitening hand body lotion? Hihi.. saya bukannya pesimis tapi realistis. 

Lagipula lama-lama saya sukaaa... banget dengan kulit tan yang eksotis. Bagus juga, tapi kulit saya kurang gelap malah.. Pengennya sih seperti ini



Cakep banget ya.. glowy gitu kulitnya. Saya jadinya beli hand body lotion yang bisa bikin efek glowy, yaitu Laurent Gold (review di sini). Saya udah repurchase berkali-kali sampai akhirnya saya nggak nemu lagi di tokonya. Sedih deh.. Akhirnya saya ganti hand body lotion Marina Natural yang Avocado & Olive Oil. Nggak ada efek shimmer kayak Laurent, tapi bisa bikin kulit mengkilap sehat & yang pasti lembab! Saya suka banget, harganya pun ringan di kantong hehehe... Lain kali saya review secara lengkap deh.

Cinta banget sama yang satu ini, sayang sekarang susah dicari

Favorit saya sekarang

Untuk lulur, sekarang saya udah nggak luluran lagi. Faktor malas juga. Untuk exfoliating badan, saya pake batu apung sesuai anjuran nenek moyang. Saya rutin memakai batu apung 2 kali seminggu, dibarengi sabun mandi supaya gesekannya minimal. Hasilnya lebih baik daripada pake lulur, hehehe.. Beneran lho, exfoliatingnya lebih optimal, kulit jadi lebih bersih & berkilau. Nggak ada rasa licin sperti memakai lulur. Tapi jangan terlalu semangat menggosoknya, nanti lecet. 
Batu apung, andalan untuk exfoliating kulit badan

Sehabis acara gosok-gosok pake batu apung biasanya saya olesi kulit dengan extra virgin olive oil supaya kulit lebih glowy. Bagus lho, untuk menghilangkan kusam di kuit & mengembalikan elastisitas. 

Untuk soal perawatan kulit, saya memang suka trial & error untuk mengetahui apa yang terbaik. My skin is my best beauty guru, hehehe.. Cuma saya yang mengenal kondisi kulit saya sendiri. Jadi maaf kalo tips yang di atas (breakout bisa sembuh kalo dibiarkan tanpa pake facial foam & pelembab apapun, review skincare harus nunggu 2 minggu, whitening bikin masalah) terdengar agak menyesatkan. Saya melakukan apa yang sudah terbukti benar untuk kulit saya. Tapi itu belum tentu baik untuk kulit kalian.


Makasih udah membaca curhatan saya. Dadah!



39 komentar:

  1. kulit q combi. kering di pipi, oily parah di t-zone + acne prone + sensitif. lbh repot lg ntu :(
    sampe skrg ga brani coba2 skincare umum, aq pake skincare dr dokter

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm.. repot dikit gpp sist..kan muka itu cuma 1, nggak ada serepnya jadi harus dirawat sebaik mungkin hehe..

      Hapus
  2. kulit org pribumi diksh pemutih sbyk apa jg ttp ga bkl kyk org korea kec suntik putih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngapain suntik putih, emang saya artis?saya udah nggak pengen putih, malah sekarang saya suka banget kulit tan, meskipun dianggap aneh oleh orang2. toh ndengerin orang lain nggak selamanya baik hehe..

      Hapus
  3. hahaa iya berasa korban iklan Ponds deh saya sekarang, jaman abegeh beneran miikir Ponds bakal bs mutihin muka.

    tp emang bener, apapun warna kulit yg penting sehat jd enak diliat.
    betewe detail bener postingan km, good!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.. saya juga korban iklan kok, untuk nggak jadi korban iklan pemutih gajebo. iya, kalo kulit sehat & glowy emang keliatan cakep apapun warnanya.
      makasih yaa..

      Hapus
  4. Aahahhaaha..kocak curhatannya. Bener si, yg penting bersih. Kulit tu cm pembersih & pelembab, kalo glowing kan enak diliat. Farah quin udah item pake lotion tanning, jdnya item glowing gtu.
    Klo tanning alami yg cepet pake olive oil or coconut oil or cocoa butter. Pakenya siang hari. Cepet d tu. Ada temen gue yg tipe kulitnya putih kaya mayat, dia tanning cr gtu. Keren si. While orang2 sibuk mutihin, dia tanned

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya masih banyak lagi skincare yg nggak aku sebut disini, ntar curcolnya kepanjangan. ini aja udah panjaaaang hehehe..

      oh, aku juga pakai coconut oil, siang &malam pas males pakai lotion. nggak ngubah warna sih, tapi ngasih efek smooth & glowing (kata iklan efek 3D). wah keren banget temenmu bisa sukses tanningnya.. apa mungkin cuma berlaku untuk kulit pucat ya, kulitku nggak pucat sih

      Hapus
  5. suka make up dan skincare itu kapan? klo ak sejak baca2 blog beauty blogger (blog yg review2 skincare & kosmetik) hehe umur 18 an. telat ya :lol:

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku lebih telat.. aku baru suka kosmetik umur 21 tahun hahaha.. aku dulu tomboy nya kebangetan

      Hapus
    2. tp sis ak dlu ga peduli wajahku baik2 aja lo, gr2 rambut nutupin wajah jadi jerawat malah ribut sendiri , gonta ganti terus :( *ga sabaran*

      Hapus
    3. mungkin karena dulu kulitnya masih pure, belom terkontaminasi bahan2 kimia ya..

      Hapus
  6. wah, aku sempet nyoba lhoo kulit ga diapa-apain, saking bingungnya mesti digimanain biar sembuh hahaha. hasilnya kulitku malah makin rewel T.T *tipe kulit manja

    kulitku juga jadi kering banget sejak taun lalu >.< yang aku perhatiin, sejak kulitku jadi kering banget, garis kerut halus mulai bermunculan dan elastisitas kulit berkurang. jadi keliatan lebih tua. kemaren sempet ngelupas dan rada kaku saking keringnya, tapi tertolong dengan HL yang alpha gokujyun ^^;

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada orang yg kulitnya tipe butuh perhatian khusus, mau nggak mau harus dituruti biar nggak makin rewel, hehe.. kulitku sekarang juga rewel kok, gampang iritasi

      punya kulit kering itu nggak enak ya.. betul, gampang muncul garis kerut halus. paling susah kalo ngelupas, perih juga. hada labo alpha gokujyun bagus tuh buat kulit kering, aku dulu pernah nyoba pas kulitku masih berminyak. hasilnya malah bikin tambang minyak hehe..

      Hapus
  7. Wah, kita samaan nih. Kulit wajah aku dulu berminyak pake banget dan aku suka berburu skincare dengan efek whitening. Waktu jaman awal kuliah pas belum tau pentingnya perawatan wajah, kulit aku gak ada banyak masalah ama jerawat, tapi aku pengen keliatan lebih putih. Secara leher kebawah putih tapi wajah kusam plus kucel akibat muka berminyak. Eh pas umur lewat seperempat abad. Wajah aku malah kering kerontang, gampang timbul kerutan di deket dagu dan break out parah make produk dengan efek memutihkan. Sekarang malah pengen keliatan tan yang glowing gituu. Hehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata sama ya.. wah, kulit kering gini gara2 kita dulu pakai produk whitening terus. aku sekarang sama sekali nggak berani menyentuh produk whitening. malah sekarang butuh banget anti aging meskipun aku masih belum 25 tahun, kulit kering bikin cepet keriput dan nggak glowing. tapi ya disyukuri aja deh hehehe..

      Hapus
  8. batu apung bsa dcari dmn ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. di toko yg jual asesoris cewek (spons, gunting kuku, roll rambut dll). aku sih belinya di indomaret, waktu itu kebetulan ada

      Hapus
  9. kulit tan glowing...kulitku udah mendekati tan tp gak glowing, hehe...kurang perawatan sih...iya euy, paling sebel klo orang2 pada ngebandingin warna kulit kita ma warna kulit org lain yg notabene lebih cerah. Saking itemnya diriku, dulu pas baru lahir nenekku bilang aku kayak bayi Afrika (no SARA kay). Usut pny usut, tyt pas hamil diriku, mamaku pernah memperhatikan anak cicak yg item banget, dan katanya kepikiran trus, tp emang ngaruh gitu?? :D tp dari segi gen, kyknya emg aku nurun dari gen kakekku yg berkulit gelap

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dirawat bisa glowing lho.. iya bener, dibanding2kan (nggak cuma soal warna kulit sih) bikin sebel. hehehe.. sebenernya itu mitos tapi entah kenapa kalo mitos seputar kehamilan itu kok selalu benar. kalo soal gen, mau diapain lagi. kulit ibuku kuning tapi kulit bapakku gelap, nurun ke aku deh. tapi kalo diliat2 sekarang warna kulitku antara warna ibu & bapak (itu karena dirawat sih hehe..)

      Hapus
  10. menurutku kok masker indah warni ada bau2 belerang yah?? ternyata di ingred dulu di internet dicantumin belerang, cuma di bungkusnya kok g ada. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oya? aku nggak terlalu mencium bau belerangnya, dominan rempah2. mungkin ganti formula, mustika ratu tuh kayaknya sering ganti formula

      Hapus
  11. Mbak, Aku Remaja Cowok Make Nivea men Acne Clear yang Magnovate itu Trus Make Hada Labo Shinryojin Lotion Pelembabnya Mau Nyoba SkinAqua UV Moustorize Milk, Selama Pemakaian sih Cocok2 aja , tapi Rekomendasiin Kira2 produk yang Lebih Baik Lagi, Kulit Ku Oily , Thank :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. facial wash nya udah oke. oh, biasanya kalo kulit oily lebih cocok pakai hada labo gokujyun light lotion (botol putih label ijo). skin aqua-nya coba yg UV moisture gel karena lebih ringan. yg milk terlalu rich buat kulit oily. tapi ya cocok2an sih itu..

      Hapus
    2. kalo kira2 aku ganti facial wash nya ke DeeDee Gitu, Kira2 Daya bersihnya Cukup gak buat Ngangkat minyak ma kotorannya, Soalnya Aku Suka Keluar Ruangan kadang2 Aktif Ekstrakulikuler Makanya mau make Pembersih Wajah 3 x sehari aja , Kalo Nivea Katanya 2 x sehari , Apalagi Produk Nya kan Lumayan Keras jadi gak boleh sering makenya -__- ,

      Hapus
  12. Hai kak, aku setuju banget sama kakak yang "Lagipula lama-lama saya sukaaa... banget dengan kulit tan yang eksotis. Bagus juga, tapi kulit saya kurang gelap malah.. Pengennya sih seperti ini". Banyak banget yang nge-judge kalo putih tu segala galanya, mulai dari yang paling cantik, paling imut. apalagi ada iklan merek "P...ds" yang bilangnya gini "Cantik wanita Indonesia itu beragam. Apa yang membuatnya sama? P..ds White Beauty" Nah lho? masuk akal gak tuh. kalo udah ngerti cantiknya wanita Indonesia itu beragam, harusnya semua harus terima dong ya ciri khas masing" wanita. Jangan malah ngejudge orang yang kulitnya gak putih dong. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah jadi mindset orang indonesia (& asia tenggara pada umumnya) kalo putih itu cantik, menyedihkan sekali. padahal buat apa punya kulit putih tapi nggak sehat. lebih baik punya kulit tan tapi bersih & sehat (nggak kering/berminyak/jerawatan dsb) hehe..

      iya, aku juga merasa aneh sama iklan yang 1 itu. keliatan bertentangan dengan pesan iklannya. harusnya nggak usah ditampilkan wanita dari berbagai suku bangsa. di iklan itu edit lighting nya keliatan banget, jadinya nggak keliatan lagi warna kulit asli indonesia yg mereka punya.

      Hapus
  13. Hai Lintang
    Minta saran dong buat pelembab yang cocok untuk kulit kombinasi,sekarang aku pake olay total effect,tp rasanya kok kurang melembabkan n bikin komedo subur banget y?Padahal kebanyakan orang gk suka pake olay karena terlalu berminyak,tp di aku malah kurang lembab.Rekomendasiin dong pelembab yang harganya terjangkau,tp aman n ngefek buat kulit kering tp gk bikin komedoan.Sorry ya kebanyakan nanya,makasih Lintang.:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mbak ria..
      kulitku juga kering tapi gampang komedoan. memang pelembab yang oil based gitu cuma menumpuk di pori2, sel2 tetap kekurangan air.

      coba moisturizer biokos vital nutrition (aloe vera) atau mustika ratu biocell yang sunflower. aku pernah nyoba, cepet meresap & lembab tapi nggak bikin komedoan. tapi mungkin hasilnya beda2 di tiap orang.. sariayu solusi fresh honey moisturizer juga bagus, ibuku langganan itu.

      Hapus
  14. sariayu solusi fresh honey moisturizer harganya brp mba? ada yg buat kulit kering tp warnanya yang opaque klo ga salah ga transparan.. ak pengen tp kantongku kantong mhsiswa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nggak salah 48 ribu,atau sekitar 50. dikit banget ibuku pakainya, setetes kecil bisa untuk seluruh wajah. yg opaque buat kulit kering, yg transparan untuk kulit berminyak.
      kayaknya itu yang bikin mahal botol kacanya deh hehehe..

      Hapus
    2. review dong mba,, lembab gak ya??? pengen beli, klo pump gt awet biasanya....

      Hapus
    3. iya, lembab banget. ibuku pernah keliru beli yg buat kulit berminyak, ternyata sama lembabnya dengan yg untuk kulit kering. tapi kalo kulit super kering dua2nya nggak ngefek, aku dulu sering minta pelembab itu waktu kulitku kering ngelupas gara2 vitacid. setelah dioles sejuk di kulit, tapi sementara aja.

      teksturnya itu kayak sariayu pelembab mawar yg murah, tapi yg ini relatif nggak bikin minyakan kayak pelembab mawar. ya, awet kok pelembab ini..

      Hapus
    4. soalnya plg madunya cuma dikit. klo bnyk lngket pasti ya
      ak pake tuh pelembab mawar.. cuma finishingnya minyakan, krn minyak zaitunnya ya, dan biar bedak nempel.
      klo aja tanpa minyak zaitun , atau diganti jojoba oil hehee..
      mau nany soal pelembab pigeon, kok ak g pernah nemu ya? dlu sering. tp skrg kok jrg nemu. di superindo g ada. facial foamnya jg ga ada. adanya pigeon baby .

      klo di semarang gimana mba? makasih

      Hapus
    5. iya, madunya dikit lah. kalo kebanyakan selain lengket pasti juga tambah mahal

      pelembab mawar cocoknya buat kulit super kering, kalo normal-kering masih tetep minyakan parah.. ada mineral oilnya juga sih, harusnya nggak usah (tapi kalo nggak dikasih mineral oil nanti nggak bisa murah hehehe)

      facial foam & pelembab pigeon di superindo semarang ada kok, tapi kadang habis. kalo di giant aku cuma liat facial foamnya, nggak pernah ada pelembab
      sama2..

      Hapus
  15. muka ane masih gak cocokan pakai gituan >.< sensitif jadinya pilih perawatan alami

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga banyak pakai bahan alami soalnya kulitku sekarang sensitif

      Hapus
  16. lengkap bgt kakak heheh

    btw aku pernah pakai pond's flawless white awalnya sih cocok ,,, tp tergiur nyoba skincare lain (olay/garnier/citra) pas balik lg pakai pond's malah breakout :(
    kulit kita bisa berubah gitu yah kak T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, kulit kita bisa jenuh dengan produk2 tertentu jika dipakai dalam jangka panjang. jadi terpaksa pindah ke produk lain deh

      Hapus

Semua boleh komentar & kritik, asalkan jangan menyinggung suku, agama & ras, juga jangan menyebar spam. Spam berupa iklan dsb. akan dilempar ke tong sampah