Jumat, 23 Mei 2014

DIY Moisturizing Body Toner Spray

Hai!
Akhir-akhir ini saya nggak beli kosmetik baru untuk bahan review. Untuk mengisi blog, saya bikin DIY skincare aja ya..

Pelembab badan yang udah kita ketahui ada beberapa macam, diurutkan dari teksturnya yang paling ringan sampai berat yaitu body serum, body lotion, body cream, body butter. Terus apaan sih body toner itu? Hahaha.. ini sih bisa-bisanya Lintang aja.


Body toner?

Ceritanya saya bermaksud membuat body lotion. Tapi sayangnya saya nggak nemu penjual bahan pengental seperti isopropyl myristate, isopropyl palmitate dll, ada sih tapi harus order dalam jumlah besar (memangnya saya mau buka pabrik?). Jadi akhirnya saya membuat body toner. Biarpun ini produk gagal, tapi ternyata sukses di saya (gagal kok sukses?)

Body toner ini solusi baru sebagai moisturizer badan saat cuaca sedang hot-hotnya dan super lembab. Kebetulan di Semarang cuacanya lagi error. Siang panas terik, sore hujan deras. Udara di siang hari gerah bukan main, karena suhu tinggi dan uap air juga banyak.

Aduhh.. gerah!

Orang yang gampang kegerahan biasanya kurang nyaman pakai lotion karena akhirnya lengket kena keringat. Body toner ini bisa melembabkan kulit tanpa rasa lengket, rasanya sejuk ketika disemprotkan ke kulit, apalagi jika baru dikeluarkan dari kulkas. 

Body toner ini sangat menguntungkan untuk orang yang beraktivitas di daerah panas dan lembab, karena gliserin dalam toner ini sifatnya mengikat uap air dari lingkungan sekitar, menahan air dalam sel-sel kulit. Untuk yang aktivitasnya di ruang ber-AC, body toner ini kurang membantu untuk mencegah kekeringan kulit.

Saya kasih wangi vanila supaya baunya kayak kue. Wanginya kurang kuat, nggak seperti body lotion pabrikan yang wanginya tercium banget. Tapi yang saya takjub, wangi vanilanya awet banget nempel di kulit. Seharian beraktivitas, saya endus-endus wanginya masih nempel sedikit di tangan (walaupun sudah dicuci pakai air). Coba kalo body lotion yang dijual orang, wanginya nempel di kulit pas awal-awal pemakaian, selanjutnya hilang.. malah nempel di baju hehehe

Saya bagi resepnya nih, siapa tau ada yang pingin bikin.. Gampang kok!

1. Bahan yang diperlukan


  1. Air kurang lebih 100 ml
  2. Gliserin 2 sendok teh
  3. Minyak kelapa 2 sendok teh
  4. Kapsul vitamin E (saya pakai merek Natur E) 1 butir
  5. Vanili bubuk 1 bungkus
Gliserin itu apa? Gliserin/gliserol adalah polyol (gula alkohol sederhana) yang terdapat dalam semua lemak alami, baik tumbuhan maupun hewan. Gliserin banyak digunakan dalam kosmetik karena sifatnya adalah humectant, yaitu melembabkan kulit dengan cara mengikat uap air dari udara dan dari lapisan kulit terdalam (dermis) sehingga meningkatkan kadar air pada permukaan kulit/ epidermis (sumber).

Gliserin saya beli di toko bahan kimia seharga 16 ribu per liter, tapi saya hanya beli setengah liter. Di Semarang, ada beberapa toko bahan kimia yang jual gliserin, tapi saya beli di toko Serba Sari dekat RS Bahayangkara. Toko ini menjual bahan roti & kimia umum. 

Gliserin pekat bentuknya lumayan kental seperti minyak. Tapi gliserin pekat jangan dioleskan ke kulit ya.. rasanya agak panas dan malah bikin kulit jadi kasar. Harus diencerkan dengan air dulu.

2. Campurkan air dan gliserin, kocok. Saya mencampurnya di botol kaca, jadi nggak usah diaduk, tinggal kocok secara horizontal.


3. Tambahkan minyak kelapa dan vanili bubuk. Kocok sampai vanili tercampur rata. Minyak kelapa berfungsi sebagai emollient (pelembab yang melapisi kulit sehingga air tidak menguap dari sel-sel kulit). Vanili untuk menambah aroma. Bisa diganti dengan essential oil atau pengharum makanan lainnya jika tidak suka vanili.




5. Keluarkan cairan dari kapsul vitamin E, ditusuk aja pakai jarum. Cairannya dicampurkan ke larutan, lalu kocok, vitamin E akan larut dalam minyak. 
Nah, vitamin E ini berfungsi sebagai pelembab dan antioksidan. Kalo ingin body toner dengan efek lightening, boleh ditambahkan air jeruk nipis.




6. Body toner sudah jadi. Masukkan ke botol spray supaya gampang dipakai, tinggal semprot.




Selain untuk badan, toner ini juga bisa dipakai di muka lho..

REVIEW

Tekstur
Seperti air, minyaknya agak memisah karena nggak dicampur pelarut kimia. Kalo mau dipakai, dikocok dulu. Saya biasanya mengusapkan toner ini ke kulit yang telah disemprot. Gampang banget meresap ke kulit. Setelah meresap nggak ada kesan lengket atau greasy, kulit hanya terasa halus dan terhidrasi. Tidak menyebabkan kegerahan. 


Semprot lalu usapkan

Cepat meresap

Tapi entah kenapa kalo saya pakai di muka terasa agak lengket, tapi ya akhirnya meresap juga. Memang begini apa cuma di muka saya, ya?

Kemampuan melembabkan 
Sebenarnya biasa saja, banyak body lotion yang lebih tokcer dalam urusan melembabkan. Body toner ini kerjanya maksimal saat cuaca sedang panas dan lembab karena gliserin mengikat uap air dari lingkungan. Kulit badan saya nggak kering-kering amat, jadi body toner ini cukup membantu dalam mencegah kekeringan.

Wangi
Seperti yang saya bilang tadi, wanginya nggak terlalu tercium saat dipakai, tapi awet nempel di kulit. Nggak nempel di baju.

Staying power
Body toner ini nggak hilang setelah dicuci dengan air (hilangnya jika dengan sabun). Efek melembabkannya masih ada, wangi vanila nya juga masih nempel.

Umur simpan
Kosmerik yang mengandung air umumnya cepat rusak. Saya kurang tau berapa lama akan kadaluwarsa, makanya saya bikin sedikit aja, secukupnya. Sebenarnya kalo mau lebih tahan lama kita bisa pakai pengawet makanan natrium benzoat. Sayangnya nggak boleh dikasih natrium benzoat karena body toner ini mengandung vitamin E. Vitamin E (dan C) nggak boleh dicampur natrium benzoat karena akan membentuk benzene yang bersifat karsinogenik (memicu kanker).

Kesimpulan:
(+) Efek melembabkan tahan lama, terutama di cuaca yang panas & lembab
(+) Menyegarkan kulit, gampang meresap, ringan karena bentuknya seperti air
(+) Boleh dipakai di badan dan muka
(+) Wanginya awet nempel di kulit

(-) Kurang manjur untuk yang punya kulit super kering dan kerja di ruang ber AC
(-) Waktu kadaluwarsa tidak diketahui, jangan bikin banyak-banyak
(-) Wanginya tipis, nggak terlalu tercium seperti kalo pakai produk buatan pabrik

Bikin lagi? iya 
Recommended? 
Ya, untuk kamu yang tinggal di daerah panas & lembab, untuk orang yang gampang kegerahan. 
Nggak recommended jika selalu terpapar AC /punya kulit super kering (karena nggak mempan).

Ada yang penasarankah? Silahkan mencoba..


Kulit harus tetap dijaga, jangan kalah dengan cuaca



24 komentar:

  1. wuih kayaknya seru nih buat semprot2 saat cuaca panas :D
    gliserin dijual di apotik ngga kak??

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bikin sejuk hehehe..
      aku pernah cari di apotik K-24 nggak nemu, entahlah di kimia farma/yg lainnya

      Hapus
  2. hihiiii, kayanya oke di coba nih. bahannya gak ribet sama mudah di dapet. selalu suka deh sama DIYnya mbak Lintang :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk dicoba.. bahannya memang aku pilih yg gampang dicari, hihihi
      makasih yaa..

      Hapus
  3. mba, kapan2 bkin DIY face wash dong :D , klo glycerin + air ( klo kyk gini baru bisa digunakan kan ya ) itu dicampur face wash yang ngeringin biar agak lembab bisa ga ya?? apa glycerin langsung.. sayang ga kepake ni FW ku soalnya bkin kering ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke, ntar aku ngumpulin bahan2nya dulu, hehehe..
      kemarin aku coba campur gliserin+air ke sabun cair yang buat badan, jadi lebih melembabkan tapi sayang busanya berkurang banget.. mungkin untuk face wash juga bisa gitu

      Hapus
    2. kasih minyak kelapa/zaitun aja klo ngeringin yah ehehe, ok kyknya :D

      Hapus
  4. ternyata mudah ya bikinnya thanks infonya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gampang banget
      oke, sama-sama..

      Hapus
  5. lintang, bikin body butter dong...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kepingin bikin, tapi kalo liat di google bahan2nya susah dicari hehehe..mau aku modif tapi belum ada gambaran

      Hapus
  6. Ntar aku coba praktikin ahh aku udah beli glycerinnya hehex makasih banyak ya lintang tertolong banget deh sm resep"mu buat org macem aku yg sering ga cocokkan sm kosmetik apalagi yg namanya lotion tuh suka bgt bikin lengket >.< *euuwhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo dicoba Shan.. siipp, sama-sama
      wah sama.. soal lotion aku juga sering nggak cocok, kalo beli sering nggak sampai habis, males dengan lengketnya, hehehe..

      Hapus
  7. Mba kalo mau ditambah air jeruk nipis takarannya berapa? gausah pake vit E berarti?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1 sendok teh cukup buat 180 ml. dikasih vitamin E sekalian juga boleh, malah dianjurkan. vit E kan antioksidan, mencegah oksidasi minyak supaya nggak cepat tengik..

      Hapus
  8. Aku dulu pernah nyoba bikin ini mbak, liat resepnya digoogle. Pake sweet almond oil tapinya. Lembab meski pertamanya lengket tapi untuk siang yg panas menolong banget :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. sweet almond bikin lengket? tapi penasaran..kayaknya lebih lembab.
      ternyata pakai minyak zaitunnya mustika ratu lebih ringan lagi rasanya, terus wanginya juga lebih enak hehehe..

      Hapus
  9. Saya juga pakai homemade skin care dr ujung rambut sampai kaki. Bahkan sampai sabun mandi juga bikin sendiri. Pakai metode cold process. Memang beda hasilnya ya mbak, dibanding produk pasaran. :D utk preservative saya pakai potassium sorbate utk homemade face/body cream/lotion yg saya buat. Dari yg saya baca dia aman dipakai bersama vit C dan E. Termasuk natural dan food grade juga. Sepanjang saya pakai gak ada efek iritasi dsb,, kulit saya tadinya acne prone, break out, sensitif, sering berminyak tapi kadang kering gak jelas , acne scar, dll. Sekarang sdh normal dan balance. Tinggal ngilangin spot2 bekas jerawat parah yg dalemnya ampun2an. Udah agak samar sekarang (malah curhat.. ) ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga merasakan produk homemade lebih ngefek daripada produk pasaran, mungkin karena bahan aktifnya lebih banyak. kalo produk pasaran udah dicampur macam2 bahan kimia, sehingga % bahan aktifnya tinggal dikit.

      oh, potassium sorbate aku malah nggak berani pakai. sifatnya lebih irritant dari sodium benzoate, bersifat genotoxic/ mutagenik (merusak DNA, terutama darah) walaupun single use. dikombinasikan dengan vit C meningkatkan efektivitas vit C, tapi malah efek mutageniknya makin kuat.

      potassium sorbate juga setau aku menurunkan efektivitas karbohidrat (untuk makanan biasanya bereaksi dengan aspartame, xylitol, glukosa sehingga mengurangi kemanisan). untuk skincare yang antioksidannya dari karbohidrat (beta glucan, glucosamine dsb) sayang banget kalo "diganggu" oleh potassium sorbate. padahal produk fermentasi antioksidannya berasal dari karbohidrat.

      jenis preservative yg kita pakai balik lagi ke jenis skincare yang kita buat. asalkan kandungannya nggak saling bertentangan tentu aman2 aja..

      aku juga merasakan kondisi kulitku membaik sejak pakai homemade. wah iya, acne scar itu susah banget ya diilangin, harus ekstra sabar nih.. aku juga masih berusaha ngilangin acne scar warisan jaman ABG, hehehe

      Hapus
  10. Iya mbak, saya juga pernah baca soal itu, tapi kalo kadar yg kita gunakan masih dibawah 0.5% dr total weight sangat aman koq. Saya sendiri hanya pakai sekitar 0,1- 0,3% saja. Jadi skin care saya juga gak akan smapao tahan tahun tahunan sepeeti yg dijual dipasaran itu,, tapi cukup utk mengcover sampai skincare yg saya bikin habis dipakai. Saya juga pernah pakai sodium benzoat, tapi justru potassium sorbate yg sejauh ini tidak menimbulkan efek irritant apapun dikulit. Selain di kulit acne prone dan sesitif saya, saya juga berhasil membujuk adik dan temen saya yg berbeda tipe kulit utk mencoba face cream dan body lotion saya. Sudah jalam 3 bulan lebih dan hasilnya sangat bagus. Seneng rasanya ya, bisa tukar pengalaman,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya kadar yg dipakai tergantung jenis ingredients produknya sih. karena aku suka bikin fermentasi, aku nggak pakai potassium sorbate karena khawatir beta glucan yang dihasilkan dari fermentasi bakal dirusak potassium sorbate. tapi akhir2 ini aku udah nggak pakai sodium benzoate lagi sih, mau yang 100% alami aja. aku pakai ekstrak jahe untuk pengawet.

      untuk produk yang bebas vitamin C, boleh digunakan hingga 0,5%.
      potassium sorbate meskipun digunakan sampai 0,5% nggak bisa tahan sampai >6bulan karena memang termasuk weak preservative, cuma untuk mencegah jamur tapi nggak bisa mencegah bakteri. sodium benzoate juga sama aja sih, tergolong weak, makanya aku prefer ekstrak jahe karena ada antibacterialnya, walaupun nanti tonernya agak panas gitu hehehe..

      iya, tentu aja kita seneng kalo resep kita juga cocok di orang lain.. apalagi sampai direkomendasikan ke lebih banyak orang

      Hapus
  11. bahan2 diy di labku ada semua nih,nyobaaaa ah....tapi ambil di lab tanpa ijin boleh gak ya...aduh aku jurusan tekkim biar bisa kerja di kimia kosmetika atau skincare,terus ngajak join mbak lintang :D mbak lintang anak semarang kan?hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo dicoba.. enak dong kalo semua udah ada di lab. beli aja to di teknisi labnya, kalo mahasiswa sendiri kan biasanya dikasih murah *pengalaman*
      ya, kalo kamu lulus bisa tuh kerja di R&D kosmetik
      aku anak semarang tapi sekarang udah pindah ke jakarta, hehehe..

      Hapus

Semua boleh komentar & kritik, asalkan jangan menyinggung suku, agama & ras, juga jangan menyebar spam. Spam berupa iklan dsb. akan dilempar ke tong sampah