Kamis, 15 Mei 2014

DIY Vanilla Shower Cream

Hai teman-teman!

Kali ini saya mau berbagi pengalaman membuat shower cream dari sabun batangan. Pasti udah pada tau kan tentang cara membuat liquid soap dari sabun batangan. Nah, yang saya bikin ini juga termasuk liquid soap, tapi lebih moisturizing.


Mungkin ada yang masih bingung, apa sih perbedaan antara liquid soap - body wash - body foam - shower cream - shower gel?

Liquid soap itu istilah umum untuk sabun cair, macam-macam jenisnya. Ada yang khusus tangan (hand soap), untuk muka, untuk badan. Liquid soap untuk badan istilahnya body wash dan body foam. Body foam sudah pasti banyak busanya, sedangkan body wash bisa mengandung banyak / sedikit busa. Katanya sih kulit yang kering nggak dianjurkan memakai body foam karena banyak deterjennya. Tapi jaman sekarang sudah banyak banget body foam yang dilengkapi moisturizer.

Lalu shower cream vs shower gel? 

Shower cream itu sejenis body wash yang kandungan pelembabnya lebih tinggi daripada shower gel, lebih kental dan creamy, cocok untuk yang berkulit kering. 
Shower gel adalah body wash yang lebih cair. Shower gel umumnya berwarna ke arah bening, yang pekat juga ada. Mandi dengan shower gel katanya lebih segar, tetapi kurang melembabkan.

 
Shower cream vs shower gel
gambar dari www.thebodyshop-usa.com

Yang saya buat ini adalah shower cream, jadi memang bener-bener creamy. Sebenernya saya itu orangnya nggak rewel soal sabun mandi. Mau creamy atau foamy nggak masalah. Yang penting wangi. Saya paling suka pakai sabun kesehatan, lebih meyakinkan aja rasanya -- soalnya tiap hari saya lewat di jalan yang banyak debu dan polusi, ditambah udara yang lembab dan panas. Wuihh.. bisa tumbuh subur kuman-kuman kalo nggak diberantas dengan sabun kesehatan. Sabun yang saya suka adalah Biore Almond, Lifebuoy Clini-Shield 10, Dettol Radiance karena nggak bikin kulit kering. Varian yang lain bikin kulit kering. 

Saya bikin shower cream ini gara-gara di rumah banyak tumpukan sabun batangan tanpa parfum. Bapak saya tiap kali dinas ke luar kota  hobi ngumpulin sabun dari hotel. Nggak pernah dipakai, cuma dikumpulin aja karena kita sekeluarga sukanya sabun kesehatan. Saya sih masih mau pakai kalo sabunnya wangi. Ada beberapa sabun hotel yang bener-bener non fragrance tapi busanya banyak banget. Mana enak kalo habis mandi nggak wangi, ditambah kulit kering gara-gara deterjennya. Jadilah saya punya ide untuk membuat shower cream dengan wangi vanilla yang yummy. 

Shower cream wangi vanilla lho, bukan es krim vanilla
gambar dari vaporus.com

Yang mau tau silahkan menyimak..

1. Pertama siapkan alat dan bahan


Sabunnya entah apa ingredientsnya, sabun-sabun hotel umumnya kan cuma dibungkus kertas/plastik tanpa keterangan apapun. Sabun ini nggak ada wanginya sama sekali, samar-samar baunya seperti lilin. Saya pakai 2 biji.

Airnya setengah gelas kecil aja. Kalo terlalu banyak, nanti jadinya nggak creamy.Vanili bubuk saya cuma pakai 1 bungkus, itu aja wanginya udah yummy banget. Vanili bubuk kayak gini harganya 500 rupiah dapat 3 bungkus.

Ada 1 lagi bahan yang nggak ikut terfoto, yaitu minyak kelapa. Justru ini bahan yang penting malah lupa difoto hihihi..


Alat yang diperlukan yaitu parutan, panci, sendok, dan botol kosong untuk tempat shower cream kalo udah jadi.

2. Parut sabunnya sampai halus. Kenapa diparut, nggak dipotong? Kalo dipotong, sabunnya akan susah lumer. Bisa sih, tapi lama. Nah, biar cepet kan enaknya diparut.


3. Campurkan dengan 1 bungkus bubuk vanili


4. Masukkan air

5. Panaskan dengan api kecil sambil diaduk


6. Jika sudah kelihatan bercampur dan mengental, masukkan 3 tetes minyak kelapa (kira-kira 1 sendok teh), aduk rata. Kalo nggak ada minyak kelapa, boleh diganti dengan olive oil, grapeseed oil dll.


7. Matikan api jika sudah mengental, creamy, dan homogen. Masukkan ke dalam botol kosong jika sudah dingin

8. Vanilla shower cream udah jadi! Wanginya enak banget, rasanya pingin saya makan hehehe..


Yuk dilihat kayak apa jadinya..

Memang creamy, tuh nggak mudah mengalir..

Diberi sedikit air dan digosokkan, sedikit banget busanya

Tapi setelah dibilas nggak terasa licin kok. Saya udah nyoba mandi pakai ini, hasilnya kulit terasa lembab dan smooth. Nggak ada kesan keset dan kering seperti pakai sabun aslinya. Itu semua berkat ditambah minyak kelapa.

hehehe..
gambar dari keepcalm-o-matic.co.uk

Random :

Bikin homemade cosmetics itu memang seru. Btw, saya udah mempraktekkan membuat toner dari filtrat fermentasi beras, seperti yang saya obrolin di post ini. Untuk memenuhi hasrat memakai pitera tapi nggak ada duit untuk beli SK II hihihi..

Saya bikin toner ini kemarin, beli ragi roti yang merek Fermipan. Saya nggak pakai air jeruk lemon karena kulit saya nggak bisa menoleransi air lemon, jeruk nipis dan apapun yang asam-asam. Waktu fermentasinya juga hanya 3 jam, karena saya khawatir alkohol yang dihasilkan sangat banyak jika lebih lama. Kan fermentasi itu menghasilkan alkohol.. Setelah saya saring, saya masukkan ke kulkas. Jatahnya cuma 2-3 hari. Saya pakai botol kaca bekas pelembab ibu saya. Produk hasil fermentasi memang baiknya disimpan dalam wadah kaca.

Saccharomyces ferment filtrate buatan Lintang
Ini saya buat kemarin, botolnya basah karena baru dikeluarkan dari kulkas

Kemarin waktu bikin ini lupa ambil fotonya, kan baru coba-coba dalam menemukan racikan yang pas. Post tentang step by step disertai gambar besok aja ya kalo saya bikin lagi.

Wujudnya kayak air biasa, baunya kecut dan nggak enak

Saya pakai di wajah dan leher dengan kapas. Nggak usah pelit-pelit, ini kan buatan sendiri hehehe... Saya baru pakai kemarin sore, malam, dan pagi ini. Nggak ada tanda-tanda iritasi, breakout, alergi dll yang aneh-aneh. Justru kulit  jadi lembab dan kenyal, apalagi tadi pagi. Biasanya kalo bangun pagi sekitar hidung dan dagu rasanya kering meskipun saya udah pakai minyak kelapa sebelum tidur. 

Suka banget! Jadi semangat pakainya. Mudah-mudahan nanti kulit saya jadi agak bagusan kalo rajin pakai ini, hihihi.. Kondisi kulit saya sekarang yaitu kering, warnanya nggak merata, ada noda bekas jerawat dan beberapa scar. Ada kemerahan di hidung karena sering membersihkan komedo di situ. Bagian hidung yang jadi sandaran kacamata memang merah begitu, nggak bisa hilang.

Sekarang kan masih kayak gini, beberapa minggu lagi kayak apa ya?

Sekian first impression soal toner Saccharomyces. Reviewnya menyusul, 2 atau 3 minggu lagi mungkin. 

Temen-temen ada yang tertarik bikin kosmetik sendiri? Asyik lho, beneran deh..






26 komentar:

  1. sy jg suka bikin kosmetik dr bhn alami, tp cm lulur & masker.
    shower cream pke bubuk coklat bs gk ya? psti wanginya enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. skincare semacam masker & lulur emang biasanya lebih mujarab yg homemade *menurut aku*
      wah ide bagus tuh.. dicoba aja mbak..

      Hapus
    2. Mba, bisa share bikin kw nya pitera ga??? wkwkkw :D ak pengen cobaa.. :D

      Hapus
  2. kenapa pake minyak kelapanya dikit mba?? :D
    pengen beli essensial oil mahal, vanili cukup yah :) dan baunya ga pasaran menurutku.. =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya kalo kebanyakan minyak ntar jadinya menggumpal dan sama sekali nggak berbusa. pernah aku bikin shower cream kebanyakan minyak, eh malah jadi menggumpal di botol, susah dikeluarkan.
      iya, essential oil lumayan langka dan mahal. lagipula aku suka wangi vanili hehehe..

      Hapus
  3. Halo Lintang. Salam kenal.
    Saya juga lintang namanya. Hehe.
    Ohya ini sabunnya merek apa ya yg pas? Klo sabun padat bayi gitu apa yang bagus? Rencananya mau dibikin juga buat anakku 2th,mandinya bareng soalnya. Hehe.
    Terus ini tahan berapa lama yaaa?
    Info shampo kodomonya bikin jadi beli hehe kebetulan hbs punya anakku, dulu beli yg organik2 shampo gitu 100L sekitar 80rb, gak enak juga dipakai keset dan ga harum.. jd sering dikira orang ni anakku jarang keramas karena ga harum rambutnya. Haha.
    Ternyata kodomo bagus yaa dan harum dan murah lagi.. berkat baca blogmu! Thanks yaaa.
    Btw semua DIY mu sudah kucatat di buku dan siap belanja. Asiiik. Seneng deh.
    Terus update yaaa.
    Love.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh nama kita sama. halo mbak Lintang.. salam kenal ya
      sabun zwitsal bagus mbak, menurutku lembut banget buat kulit & wanginya juga soft
      kalo diy shower cream yg aku pakai ini, 2 minggu pun masih bagus (taunya cuma itu soalnya 2 minggu udah langsung abis hehehe) karena sabunnya udah pasti mengandung pengawet

      hehehe.. kodomo memang bagus mbak, padahal harganya murah banget. aku juga merasa beruntung nemu shampoo itu
      sama-sama mbak semoga diy nya bermanfaat & cocok.

      makasih ya mbak Lintang..

      Hapus
  4. Hai Lintang..salam kenal..
    Mau tanya nih...kalo vanilinya diganti ma essen strobery bakalan ninggalin warna merah dikulit pa nggak ya kalo habis mandi ? Soale aku suka wangi stroberry..Cari essen strobery yg nggak warna merah susah..Btw,,klo pake vanili ini wanginya awet pa nggak ?..Maap ya..nanyanya borongan..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo.. salam kenal
      kayaknya nggak ninggalin warna merah, asalkan nggak banyak2. kalo pakai vanili wanginya nggak awet, tapi beda hasil di tiap orang. kayaknya wangi sabun apapun nggak awet di aku, hehehe...

      oke, nggak apa2..

      Hapus
  5. Halo Lintang...salam kenal...
    Aku udah nyoba buat tapi gatot alias gagal total...aku buat dari sabun batang yg wanginya aku suka tpi gak ada varian cairnya..
    Aku buat sesuai step2 yg kamu contohin tpi setelah sabunnya mulai bercampur dan mengental setelah didinginkan koq mjd memadat lagi ya..?? Jadi binun sendiri nih...pdhl udah aku tambahin air dengan takaran 1 gelas..
    Mohon pencerahannya dong Lintang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo, salam kenal..
      kadang2 memang gitu, tergantung sabunnya. sabun yg aku pakai di resep ini kan sabun hotel, nggak memadat. tp pas aku coba pakai sabun bayi (cussons) jadi mengental tapi nggak bener2 padat, cuma creamy kayak lulur. pakai zwitsal jadi agak memadat.
      kalo mulai memadat, kasih air aja, trus diaduk tapi jangan dipanaskan lagi..

      Hapus
    2. OK Lintang...nti aku coba lagi...maturtengkyuu ya..

      Hapus
  6. keren! saya hendak belajar mambuat sabun sendiri, nemu blog mba jadi makin terinspirasi^^ thankyouuu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak.. hehehe, ini ceritanya saya nggak bikin sabun sendiri, tapi memodifikasi bentuk sabun. lumayanlah buat memanfaatkan sabun batang yang nggak terpakai.
      sama2..

      Hapus
  7. Ditambah gliserin blh ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya boleh.. supaya lebih lembab

      Hapus
  8. mba lintang kalo mau beli gliserin itu dimana ya?? makasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. di toko bahan kimia. di setiap kota pasti ada toko kayak gitu.
      sama2..

      Hapus
  9. Hi Lintang,
    Ngomongin soal DIY toner pitera di atas nih, itu kan lebih enak disaring pakai kertas whatman. Yang nomer berapa ya cocoknya untuk bikin DIY toner piteranya?
    Thankyou :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo rosa..
      pakai whatman yg no.5. yg 44 atau 50 juga nggak apa2 (yg untuk menyaring partikel berukuran 2-3 μm)
      sebenernya lebih bagus no.3 karena filtrat yg diperoleh lebih pure, tapi kelamaan menyaringnya karena kertasnya tebal

      Hapus
  10. halo lintang,

    klo vanili bubuk nya diganti sm susu bubuk/cair, madu, ato kopi, bisa gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bisa.. tapi kalo pakai susu masa simpannya lebih pendek lho, lebih cepet rusak. bagus pakai madu atau kopi

      Hapus
  11. aku punya homemade soap bar, apa bisa dibikin jd shower cream jg? klo bisa, apa caranya sama kaya sabun buatan pabrik?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bisa.. aku juga pakai soap bar kok
      hampir sama sih

      Hapus

Semua boleh komentar & kritik, asalkan jangan menyinggung suku, agama & ras, juga jangan menyebar spam. Spam berupa iklan dsb. akan dilempar ke tong sampah