Sabtu, 21 Juni 2014

DIY Vitamin ABC Sleeping Mask (100% Natural)

Halo!


Sudah lama saya mendengar kehebatan vitamin A untuk kulit. Siapa yang nggak kenal tretinoin? Saya bahkan sudah membahas tretinoin sebagai 3 ingredients ajaib dalam skincare disini. Tretinoin sendiri merupakan golongan vitamin A yang (katanya) serba bisa untuk menangani segala permasalahan kulit : jerawat, hiperpigmentasi, psoriasis, juga antiaging. Vitamin A sangat sakti karena fungsinya untuk meregenerasi sel-sel kulit dan menstimulasi pembentukan kolagen.

Saya mupeng membaca artikel tentang orang-orang yang kulitnya awet muda karena memakai tretinoin selama 20 tahun, lagipula dari hasil penelitian tretinoin aman untuk digunakan dalam jangka panjang (tapi dilarang keras untuk ibu hamil & menyusui). Makanya saya mencoba Vitacid dosis terendah (0,025%), tapi kemudian saya mengalami bencana kulit yang hebat selama 1,5 bulan. Kulit kering, mengelupas, merah, perih luar biasa. Tapi nggak keluar jerawat & komedo seperti purging yang sering dialami orang-orang. Saya pikir setelah 28 hari kondisinya akan membaik (karena regenerasi kulit tiap 28 hari), ternyata enggak. Sejak itu saya menyerah dengan tretinoin, dan bertekad untuk memakai sumber vitamin A alami saja. 

Sumber vitamin A alami tentu semua sudah tahu kan? Pasti sayuran yang berwarna oranye atau merah. Tapi nggak hanya itu aja lho, soalnya vitamin A (carotenoid) ada 6 jenis. Ini dia..



Sayuran hijau juga mengandung vitamin A (jenisnya lutein), sayuran & buah yang ungu juga ada vitamin A (jenisnya crocetin). Banyak sekali makanan yang mengandung vitamin A, lalu kenapa tidak kita manfaatkan untuk kulit? Kenapa harus beli obat yang bikin purging? Makanya saya suka banget bikin masker dan toner dari bahan-bahan yang kaya vitamin A. Favorit saya yaitu wortel, pepaya, dan tomat.


Pepaya dan tomat tidak hanya kaya akan vitamin A, tetapi juga vitamin C. Semua sudah tahu, vitamin C sangat baik untuk mencerahkan kulit. Vitamin C mampu menghambat produksi melanin dengan mencegah pematangan melanosome. Saya bukan penggemar bahan pencerah kulit, tapi saya suka sekali dengan fungsi vitamin C yang menstimulasi pembentukan kolagen. 



Vitamin A dan C aja? Nanggung ah, saya juga mau menambahkan vitamin B. Vitamin B berfungsi dalam metabolisme sel, tentunya sangat membantu untuk regenerasi sel-sel kulit. Salah satu sumber vitamin B yang sering saya bahas adalah ragi roti Saccharomyces cerevisiae. Ragi roti disebut nutritional yeast karena menambah nilai gizi pangan. Ragi ini menghasilkan vitamin B kompleks, 9 asam amino esensial, dan mineral selama proses fermentasi. Saccharomyces  juga menghasilkan antioksidan beta-glucan yang sangat baik sebagai antiaging, serta menstimulasi pembentukan hyaluronic acid dalam epidermis untuk menjaga kelembaban kulit. Kurang sakti apa, coba? Selama bahan yang saya pakai mengandung karbohidrat, bisa saya fermentasi dengan Saccharomyces.


Sejak doyan membuat DIY skincare fermentasi, saya juga coba-coba membuat rauan ini. Tadinya rencana membuat toner, tapi ternyata kurang cocok untuk dijadikan toner pagi/siang, bikin muka kusam. Okenya kalo dipakai malam hari, sebelum tidur. Paginya dibilas, kulit jadi smooth, tambah sehat dan menyenangkan untuk dipegang. Jadi sleeping mask dong? Ya deh, sleeping mask tapi bentuknya cair *maksa*. Kayak gini..


Nah sekarang resepnya!

1. Siapkan bahan :
  • ragi roti
  • wortel, tomat, pepaya secukupnya (diparut atau diblender)

Yang masih utuh lupa difoto, ini yang udah diparut
Blender saya lagi opname di tukang servis, makanya manual pakai parut

2. Campur wortel, tomat dan pepaya di gelas, tambahkan air. Seperti biasa, airnya nggak boleh terlalu dingin atau panas supaya raginya bisa melakukan fermentasi. Sekitar 30 derajat celsius oke..

Campur aja

Ditambah air

3. Masukkan 1 sendok teh (full) ragi roti. Aduk.



4. Tutup plastik sampai rapat, biarkan mengalami fermentasi selama 2 jam. Mengapa tidak 3 jam atau lebih lama? Hmm.. saya tidak merasakan perbedaan signifikan dengan waktu fermentasi 2 jam ataupun lebih. Lagipula jika lebih dari 2 jam, gas karbondioksida dan alkohol yang terbentuk semakin banyak. Dua zat tersebut tidak berguna untuk kulit. 


Setelah 2 jam, plastiknya menggelembung karena gas karbondioksida
Bayangkan kalo lebih dari 2 jam, mungkin sudah meletus hehehe..
Ampasnya ada di atas, airnya di bawah (kebalikan dengan toner nasi ya)

5. Lalu disaring. Saya menyaringnya dengan kain, boleh diperas (iya lah harus diperas, soalnya ampasnya di atas). Berhubung ini ada vitamin C nya, tidak bisa saya tambahkan pengawet natrium benzoat, daripada nanti bereaksi membentuk benzene yang karsinogenik. Pengawetnya saya pakai ekstrak kulit jeruk nipis (homemade juga dong). 
Ampasnya bisa buat maskeran lho!

Kayak jus ya.. bisa diminum lho (kalo mau)

Tambahkan ekstrak kulit jeruk nipis

Kocok horizontal

6. Jadi deh! Menurut pengalaman saya, homemade skincare yang dari buah-buahan (apalagi difermentasi) harusnya sekali pakai. Tapi karena udah dikasih ekstrak kulit jeruk nipis, bisa tahan 3 - 4 hari di kulkas.

Ini yang baru jadi. Kalo udah di kulkas, nanti ada endapan. Bagian atasnya bening.
Tidak usah disaring lagi, justru cara pemakaiannya dikocok dulu supaya air  & endapannya tercampur (vitaminnya ada di endapan)

Biasanya saya pakai dengan kapas sebelum tidur, paginya dibilas

REVIEW

Tekstur
Cair, tidak terlalu lengket. Tergantung pepayanya lho, kalo pepayanya manis (banyak gula) tentu aja lengket. Cepat banget meresap ke kulit. 

Jika dipakai siang, justru bikin muka lusuh karena kulit cepat mengkilap dan jika kena keringat terasa lengket. Makanya saya pakai di malam hari aja, membantu regenerasi sel-sel kulit selama kita tidur *harapannya begitu*

Aroma
Baunya asam seperti jeruk yang sudah lama di kulkas (bukan bau jeruk busuk lho). Gimana ya.. pokoknya gitu deh. Saya sih nggak suka baunya, yang penting manfaatnya, hehehe..

Selama Pemakaian
Saya pakai ini sudah ada 3 mingguan, tapi nggak rajin-rajin banget. Kalo habis dan sedang malas membuatnya, saya pakai homemade toner lainnya. Tapi saya suka banget efeknya di pagi hari setelah dibilas, kulit terasa smooth banget, kenyal, lembab, dan cerah merona (bukan cerah pucat). Teman-teman yang suka maskeran dengan tomat/pepaya/wortel pasti tahu efek yang saya maksudkan. 

Bikin lagi ? Ya dong
Recommended? Ya, ini cocok untuk semua jenis kulit. Jika kamu tidak cocok (atau terpaksa stop) pakai tretinoin, resep ini bisa dijadikan alternatif. Ibu hamil dan menyusui boleh menggunakannya.

Oya, buat yang penasaran dengan ekstrak kulit jeruk nipis, ini resepnya.

Yang diperlukan adalah jeruk nipis. Sebenarnya saya pakai 2 jeruk nipis, satunya berwarna kuning tapi nggak ikut terfoto

Hasil parutan kulit jeruk nipis

Tambahkan air panas (mendidih) secukupnya, tekan-tekan dengan sendok sehingga minyaknya keluar

Peras dengan kain bersih, tampung hasil perasan

Sudah jadi! Siap digunakan sebagai pengawet

Ekstrak kulit jeruk nipis mengandung essential oil yang tersusun atas limonene, citronellal, terpinolene, dsb. Essential oil dalam kulit jeruk nipis punya aktivitas antimikrobial, bisa menghambat dan mematikan beberapa jenis bakteri dan fungi yang patogen. Bakteri bisa dihambat antara lain Staphylococcus aureus, Salmonella typhii, Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa. Fungi yang bisa dihambat antara lain Aspergillus niger dan Candida albicans. Oleh karena itu, ekstrak kulit jeruk nipis bisa dijadikan sebagai bahan pengawet alternatif.

Sekian resep DIY kali ini. Semoga bermanfaat!

Sumber





71 komentar:

  1. wow satu lagi nambah peer bikin homemade skincare hehe..yaah ngukur air ngga dingin ngga panas itu gmn lin...kalo disentuh pake tangan segimana rasanya tuh?

    trus apakah cocok pake buah2an (asem) ditambah jeruk nipis parut sbgai pengawet, apa bkl sensitif di muka ga (biasanya kalo sy pake tomat ato yg asem nempel di kulit wajah itu suka berefek perih n ga enak)

    trims ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hangat-hangat kuku gitu ya istilahnya.. dingin tapi agak hangat

      yg buat pengawet kulit jeruk nipisnya, nggak asam lho.. kalo air jeruknya baru terasa clekit2. aku juga nggak cocok pakai air jeruk nipis (langsung perih & kulitku merah), tapi ekstrak kulitnya no problem. tomat doang aku juga nggak cocok, tapi kalo dikit aja+bahan lainnya jadi nggak apa2. tomatnya juga aku cicipin dulu, kalo kecut banget nggak jadi aku pakai, hehehe..

      sama2..

      Hapus
  2. Ekstrak kulit jeruk nipis cantik bgt warnanya #salahfokus.. ak suka maskeran pake tomat ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bagus banget ya warnanya.. tomat memang bagus buat kulit..

      Hapus
    2. Waaah keren2 ya hasil diy nya mv lintang sungguh kreatif..
      Pngen coba semua
      Heheehe

      Hapus
    3. makasih penti.. yuk dicoba yg paling cocok

      Hapus
  3. Asiiik resep baru lagi :))
    Mbak itu tahan cm 3-4hari ya?
    banyak banget satu botol gt, kan pake nya oles2 kapas aja.. hehehehe...
    Dibuang sayang soalnya ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, tahannya cuma 3-4 hari. kalo nggak dikasih pengawet malah harus segera dihabisin.
      biasanya kalo kebanyakan gini aku pakai di tangan & kaki sekalian, bangun tidur jadi lembut. daripada mubazir hehehe...

      Hapus
  4. Waaa mau nyoba~ selama ini aku suka maskeran pake pepaya n tomat tp blom prnah kepikiran difermentasi :)
    Ekstrak kulit jeruk bisa utk pengawet homemade pitera kak?? Thanx

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk dicoba.. tambah mantap hasilnya kalo difermentasi
      bisa dong.. aku akhir2 ini pakai ekstrak kulit jeruk nipis buat pengawet diy toner, mulai meninggalkan natrium benzoat

      Hapus
  5. Karina Fransisca22 Juni 2014 05.43

    untung diriku belom beli sleeping mask merk sebelah yg testimonialnya heboh, ternyata ga cocok di temenku n adekku pdhl harganya mehong >_< mau pake resep ini aja ahh..... aku dulu sering maskeran pake tomat cocok bgt, smua yg difermentasi di resepmu jg aku cocok. thanks yaa.....blogmu menyelamatkan diriku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, made in thailand kah? memang mahal banget itu harganya.. nangis deh kalo nggak cocok

      ayo dicoba resepnya, lumayan banget untuk menyelamatkan dompet dan kulit
      oke sama-sama..

      Hapus
  6. cinta pepaya gara2 resep sabun pepaya, kadang takleletin di muka jd ilang bekas jerewi fufufu. wajib nyoba neh sleeping mask, ane trauma berat ma vitacid. alami lebih baiikkkk!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo dicoba.. aku juga trauma sama vitacid, keren banget ada yg tahan pakai itu selama 20 tahun. iya, back to nature aja yuk..

      Hapus
  7. ternyata bikin lime peel extract gampang yak, eike pikir susah :D
    mau nyoba ah, ada wortel, tomat, jeruk nipis ni di kulkas, tinggal beli pepaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang gampang kok, tapi marutnya itu yg agak rempong..
      ayo dicoba.. asik lho

      Hapus
    2. mba, kalo kulit jeruknya langsung dipres pake alat garlic press gitu bisa enggak? gak pake marut plus nambah air panas.

      Hapus
    3. bisa, lebih praktis malah.. tapi biasanya proses ekstraksi minyak pakai air panas / alkohol. makanya aku pakai air panas supaya minyaknya bisa keluar semua. entahlah kalo nggak dikasih air panas, mungkin minyak yg didapat lebih sedikit..

      Hapus
  8. klo pepaya, tomat, wortel, kulit jeruk nipisnya diblender jadi 1 boleh ga? biar cepet XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh.. tapi kulit jeruk nipis biar keluar minyaknya harus dikasih air panas lho

      Hapus
    2. kalo kulit jeruk nipisnya ikut diblender bareng, berarti nanti ikut difermentasi juga donk. Itu gmn? msh bisa berfungsi sebagai pengawet?

      Hapus
    3. masih bisa berfungsi jadi pengawet.. tapi kadang fermentasinya nggak terlalu bagus kalo dicampur kulit jeruk nipis sejak awal

      Hapus
  9. bisa buat pengganti night cream nih \(^o^)/
    aku suka bau jeruk nipis. jeruk yg dah lama di kulkas itu gimana ya kak baunya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bisa..
      bau jeruk nipis kan asam-asam seger, tapi kalo bau jeruk yg dah lama di kulkas kayak ada campuran bau pahitnya

      Hapus
  10. Kak lintang, klo raginya ada tambahan asam askorbik apa masih bisa di gunakan...??

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa.. ascorbic acid kan vitamin c, malah bagus untuk nambah vitamin

      Hapus
  11. aku susah nyari pepaya di siniiii :( bisa diganti yang lain engga kaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mangga & semangka bisa, banyak vitamin A & C. atau coba labu kuning, bagus banget buat kulit..

      Hapus
  12. Ekstrak kulit jeruk nipis ini tahan berapa hari ya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1-2 minggu di kulkas, tergantung suhunya.. makin tahan lama kalo suhunya makin dingin

      Hapus
  13. Kereeeennnn..... jadi rajin eksperimen sejak baca blognya mbak lintang.:3 berasa eksperimen ipa. saya juga suka post mbak tentang mencintai kosmetik indonesia. Jadi gak tergiur lagi ama produk korea (dasarnya kere juga seh.:p)
    saya udah nyoba yang toner fermentasi beras, tapi hasil akhirnya bau air tape, gak bau cuka. kayaknya gagal ya?? Kalau toner vit C ini tau sukses atau gaknya toner bagaimana ya mbak? maap banyak tanya. Terimakasih untuk inspirasi2 mbak yang memberikan pencerahan buat saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik kan eksperimen, aku juga suka banget hehehe..
      kita kan harus cinta produk indonesia, itu salah satu bentuk usaha kita memajukan negara kita

      oh, justru bener bau tape. kalo bau cuka malah patut dicurigai, jangan2 ada kontaminasi bakteri disana (Acetobacter yg memproduksi asam cuka)

      resep yg ini dibilang sukses kalo ampasnya mengembang di atas, airnya di bawah. baunya campuran tape & asam dari air buah. kalo disaring nggak bisa jernih no problem, cara pakainya dikocok dulu.
      oke, sama-sama..

      Hapus
  14. hai lintang :)
    mau nanya nih,kalau aku cuma pake wortel + lemon bisa ga ya?
    kalau lemon sama jeruk nipis itu kandungan vitaminnya sama ga ya? makasih lintang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa, wortel+lemon juga bagus..
      soal vitamin C lebih tinggi lemon (lemon = 53 mg, jeruk nipis = 29 mg per 100 g). vitamin A lebih tinggi jeruk nipis (50 IU per 100 g, kalo lemon 22 IU).
      oke, sama2 Ica..

      Hapus
  15. selain pepaya ada alternatif lain ga? aku geli banget (semacam jijik juga) kalo liat pepaya dihancurkan dengan cara apapun *halah* masih bisa sih kalo dimakan utuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. labu kuning bagus lho.. semangka juga boleh (semangka merah, vitamin A & C nya lebih bagus daripada yg kuning), atau buah naga
      hehehe.. aku malah suka minum jus pepaya, kalo dimakan utuh maunya dipotong kecil2

      Hapus
    2. labu kuning itu yang keras itu kan ya? kalo mau diproses apa kudu dilunakkan dulu ato langsung diparut gitu aja?

      Hapus
    3. labu kuning bagusnya krn apa mbak? aku sering baca kalo di luar negeri byk pembersih & peeling dari labu kuning.

      Hapus
    4. labu kuningnya diparut aja, supaya vitaminnya tetep utuh. kalo dikukus dulu sayang vitaminnya nanti berkurang.
      labu kuning tinggi vitamin A, C, antioksidan (fenolik, flavonoid)

      Hapus
    5. wah mbak, selama ini aku salah dong :(
      labu kuningnya mesti kukukus, ada yg bilang kalo beta carotene di labu kuning baru aktif setelah dipanaskan :(

      Hapus
    6. beta carotene (vitamin A) di labu kuning tetap aktif dipanaskan maupun nggak dipanaskan. sebetulnya vitamin A itu stabil selama pemanasan, tapi mudah rusak akibat sinar UV dan udara. vitamin C di labu yg nggak tahan pemanasan (udara & sinar UV juga)

      Hapus
  16. Labu kuning itu waluh ya mb ???? Dlm bhs jawa hhhee.. Jd pngen cb labu kuning
    . murah banget tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, waluh.. itu juga bagus. aku pingin nyoba labu kuning tapi belinya nggak boleh dikit, padahal nggak terlalu doyan makan itu hehehe

      Hapus
  17. mumpung masih anget *panas* koment nya, mau tanya nich mbak, misal salah satu bahan ato ketiga bahan tsb diperas airnya dan langsung dipake ke muka (tanpa fermentasi) as night lotion/essence or whatever lah didiemin semaleman, itu bs bikin iritasi atw semacamnya ga ya? (males.com).
    Trus misalnya pake air perasan wortel (as vit a) itu kan kalo ga difermentasikan berarti ga da vit b nya, kira2 bisa bikin kering kulit ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nggak dikasih vitamin B, biasanya emang nggak lembab. di aku yg kulitnya kering, asam dari tomatnya bikin kering (kalo didiamkan dalam waktu lama) tapi nggak sampai iritasi.
      jadi memang yg membantu banget itu vitamin Bnya, bisa menetralisir efek negatif dari asam. vit B juga mencegah kemerahan (di kulitku yg nggak tahan asam)

      kalo nggak difermentasikan, campur aja dengan pisang. pisang kandungan vit B nya oke kok, tinggi vit C pula

      Hapus
    2. wow.. pisang berarti yah.. siiip thanks a lot..a lot..mba.. kiss dech..

      Hapus
    3. oke sama-sama.. hehehe

      Hapus
  18. *kalau komen saya yang tadi udah masuk, maap repost ya*
    Mbak Lintang, mau nanya nih, pengawet dari kulit jeruk nipis bisa dipakai buat homemade pitera? terus awetnya berapa lama?
    ciri2 skin care buatan sendiri yang udah ga bisa dipakai atau kadaluarsa, apa mbak? makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo untuk hasil fermentasi buah bisa 3-4 hari. itu udah lumayan soalnya fermentasi buah kalo nggak dikasih apa2 harus langsung dihabiskan.
      untuk toner saccharomyces bisa tahan 1 minggu. tapi semuanya dimasukin kulkas

      yg udah kadaluwarsa biasanya baunya kecut mengarah ke basi, trus teksturnya jadi beda (tadinya cair, lalu menjadi agak kental seperti berlendir)

      Hapus
    2. Sudah dicoba, hasil nya kalo cerah sih muka dah putih, cuma jerawat yg pustolosa langsung kering ga perih n cenut2 lagi.
      Kalo pake Sleeping mask ini seminggu berapa kali ya lintang? Makasih

      Hapus
    3. efeknya keren ya.. ini kan pengganti tretinoin hehehe
      sebetulnya bisa tiap hari. kalo aku dalam seminggu 3x aja (berturut2 sampai stoknya habis) lalu ganti resep sleeping mask lainnya. maksudnya supaya kulit dapat nutrisi yg bervariasi..

      Hapus
  19. kak kalo pake natur e sebagai pengawet itu bisa ga sih tahan berapa hari? makasi - ayu

    BalasHapus
    Balasan
    1. vitamin E nggak memperpanjang umur produk karena bukan pengawet. pengawet sifatnya antimikroba, sedangkan antioksidan pada vitamin E bukan antimikroba.

      vit E memang mencegah oksidasi pada produk yg mengandung minyak supaya produk tidak cepat tengik, tapi tetap tidak bisa menghindarkan kerusakan produk.

      kalo mau pengawet alami, bisa pakai air lemon/jeruk nipis, ekstrak kulit jeruk nipis, tea tree oil, lime essential oil, air jahe. itu semua bisa menghambat pertumbuhan mikroba..

      Hapus
  20. Lintang, aku baru kemaren kemaren nyadar klo isi krim jerawat yg aku pake kandungannya : tretinoin, clindamycin, dan dexametason. Abis buka google, langsung tau klo tretinoin turunannya vit A, dan dipakai untuk pengobatan acne vulgaris. Terus karena sifatnya teratogen, ga boleh dipakai ibu hamil. Terus efek sampingnya kulit bakalan terasa pedes. Mungkin sama yg kamu alamin. Abis itu baru ngeh pantesan klo aku pke krim jerawat, rasanya pedes2 gimana gtu, hehehe..

    Waah sleeping masknya pengen banget coba. Tapi klo dibandingin sama masker pepaya, okean mana lintang?

    Oh iya, aku boleh ga request diy masker serbuk? Jadi bsa disimpen untuk beberapa kali pemakaian gtu, hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. tretinoin perih banget di kulitku karena sifatnya keratolitik alias exfoliant, kulitku kalo ngelupas heboh banget sakitnya. sampai sekarang aku masih trauma sama tretinoin hehehe..

      yuk dicoba.. dibandingkan masker pepaya aja, di aku hasilnya lebih oke ini karena kandungan vitaminnya jadi lebih banyak

      aku suka bikin masker bedak adem. resepnya aku modif & aku kasih bentuk lucu2, jadi bukan butiran kayak yg dijual di pasar. awet tuh bisa disimpan 2 bulan, ntar aku share deh hehehe..

      Hapus
  21. Kak kalo pake toner fermentasi nasi trus pake masker ini hasilnya gimana? Lebih bagus nggak? Thx

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya sebelum masker ini pakai toner fermentasi nasi? gitu juga bisa.. kalo aku cuma masker ini aja sebelum tidur karena udah ada Saccharomyces nya, toner cuma untuk pagi-siang-sore. mungkin kalo toner dulu bisa lebih bagus..

      Hapus
  22. mbak mo konsultasi #halah, gini aku kan pake tepung beras giling sendiri sbg facial cleanser,ga halus bgt tp jg ga kasar bgt,nah rencananya mau pake ferment oat+kunyit 2hr sekali pas malem, trus pake toner nasi+ragi dan abc sleeping mask. kira2 ada yg perlu dikoreksi ga mbak? apakah over eksfo? pengen ngilangin kawah bekas jerawat nih. oya aku pake air jeruk nipis utk pengawet abc sleepmask bs gak ya? makasih matur nuwun

    BalasHapus
    Balasan
    1. tepung beras sebagai daily cleanser boleh aja, asalkan jangan terlalu digosok. aku pakai masker aneka beras tiap hari (maksudnya biar cepet abis hehehe) tapi nggak digosok banget, jadi aman2 aja kulitku.

      fermented oatmeal+kunyit boleh 2 hari sekali. ABC sleeping mask & toner saccharomyces boleh tiap hari sih. tapi kalo udah ABC sebelumnya nggak usah pakai toner saccharomyces

      ya, air jeruk nipis bisa buat pengawet.
      sama2..

      Hapus
  23. Kak, kalau pake air rebus an Jahe buat pengawet bisa tahan berapa hari? Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa seminggu bahkan lebih. tergantung cara sterilisasi botol simpan & settingan suhu kulkas

      Hapus
  24. Mbak kalo pakai ubi jalar ungu ato kuning bisa ga ya ? mentah atau dikukus dulu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa, ubi jalar bagus lho. tapi harus dikukus dulu untuk menghilangkan zat anti nutrisinya, (asam oksalat yang bisa bikin iritasi)

      Hapus
  25. Kak, boleh gak wortel-pepaya-tomat tadi ditambahin stroberi?? kalo ya berapa banyak?
    trus sleeping mask ini boleh dipakai setelah krim2 malam lain?
    misal, FTE - krim malam - lalu ABC sleeping mask nya
    or single use aja? jadi pake nya selang seling tiap malam.

    thanks before ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditambah stroberi boleh, 2 butir cukup kayaknya
      biasanya aku pakai ABC sleeping mask secara single use/ setelah pakai toner, nggak pakai krim malam.
      kalo gitu selang-seling aja dengan regime skincare lainnya.. supaya nggak tumpuk2 di kulit
      sama2..

      Hapus
  26. Aku udah nyoba persis tapi ku tambah lemon essential oil.hari kedua udah mulai berubah aromanya dan pas botol dibuka kayak ada gasnya jadi ga brani pake lagi.padahal pepayanya udah pake yang ngga tlalu manis dan dikit bgt. Btw ampasnya oke buat maskeran, bikin alus.tp tonernya ga tlalu ngaruh stelah bangun tidur.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh, kalo udah ada gas gitu memang baiknya jangan dipakai. atau nggak usah difermentasi juga boleh. wortel+pepaya+tomat dikasih air hangat dikit (suhu airnya kayak untuk fermentasi), diperas. ampasnya buat maskeran, airnya buat toner. di aku hasilnya oke juga..

      Hapus
  27. hai lintang!
    waaa...blog kamu terkenal bgt ya...salut!!
    boleh request gak? mau dong sekali2 bikin ulasan skincare dari bahan kopi & minyak zaitun kopi. gimana sih bisa dpt manfaat yg maksimal dri 2 bahan tsb. makasih ya sebelumnya. semoga ngeblognya makin sukses, makin banyak org yg tercerahkan :) :) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai misri..
      hehe.. aku juga nggak nyangka blogku bisa terkenal
      oke sip, sebenernya aku juga suka pakai kopi untuk skincare. sekarang jarang, soalnya kalo maskeran sempatnya sore, tapi kalo sore pakai kopi malamnya jadi insomnia.
      nanti aku bagi resepnya.
      sama2.. makasih misri

      Hapus
  28. Kak, pepayanya bisa diganti buah lain gak? Soalnya aku gak suka banget sm pepaya, kecium baunya aja pengen muntah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba diganti mangga deh.. atau labu kuning (tapi labunya dikukus bentar, jangan sampai matang banget)

      Hapus

Semua boleh komentar & kritik, asalkan jangan menyinggung suku, agama & ras, juga jangan menyebar spam. Spam berupa iklan dsb. akan dilempar ke tong sampah