Jumat, 04 Juli 2014

Oilum Collagen Soap

Hai semuanya!


Akhir-akhir ini saya emang suka pakai DIY face wash, tapi ada kalanya saya malas meracik, terutama kalo udah malam & ngantuk. Saya udah cocok banget dengan Dee-dee facial wash dan Cussons baby soap, tapi kemudian perhatian saya teralihkan dengan komentar seorang pembaca. Dia bilang, sabun Oilum yang ijo oke buat kulit kering. Nah, keracunan deh saya.. Begitu Dee-dee habis, langsung capcus cari Oilum. Saya beli 8 hari yang lalu, tapi baru dipakai 5x (pas jam darurat ngantuk). 

Oilum yang ijo saya nggak nemu, malah dapat yang biru (skin brightening scrub). Sebenernya agak nggak sreg, soalnya ada scrub & brightening. Saya kurang suka sabun yang whitening karena trauma kulit jadi kering banget gara-gara whitening. Tapi ya udahlah.. kalo misalnya nanti nggak cocok kan bisa dipakai di badan, hehehe..

Tapi ternyata saya cocok lho pakai sabun ini. Nggak bikin  kulit saya kering atau ketarik-tarik. Yang nggak cocok cuma wanginya dan scrubnya. Ini nih penampakan sabunnya..

Oikum Collagen Soap
Skin Brightening Scrub, Normal to Dry Skin




Sabunnya dibungkus plastik

Sabunnya berwarna biru telor bebek

Harga 
Rp 10.500 netto 85 gram

Produsen
PT Galenium Pharmasia Laboratories
Jl. Raya Bogor KM 51,5 Bogor
www.galenium.com

PT Galenium ini yang memproduksi bedak Caladine & sabun JF sulfur.

No. POM
NA 18120500721

Di kemasannya tertulis "Formulated by Dermatologist" juga keterangan tentang bahan aktifnya
  • Lactic acid bermanfaat untuk mencerahkan kulit
  • Butiran scrub dapat mengangkat sel kulit mati dan kotoran penyumbat pori-pori
  • Collagen, protein yang membantu menjaga elastisitas kulit
  • Oleum olivarum (minyak zaitun) pelembab alami yang menjaga kelembaban kulit
Bahan aktifnya oke kan? Ini ingredients lengkapnya :

saponified palm (Elaeisis guineensis) & palm kernel oil, tallow, lactic acid, potassium lactate, sodium lactate, glycerin, olive oil, PEG-7 esters, fragrance, lanoline anhydrous, collagen, titanium dioxide, pewarna Cl 77891, silicone dioxide, amorphous silica

Nggak mengandung surfaktan berupa SLS (sodium lauryl sulfate). SLS dikenal sebagai surfaktan yang tidak ramah di kulit karena irritant. 

Sabun umumnya dibuat dari minyak/lemak. Sabun Oilum ini menggunakan palm kernel oil (minyak kelapa sawit) dan tallow (lemak hewan/gajih). Tallow biasanya diperoleh dari domba, sapi (lemaknya disebut "suet") dan bisa juga babi (lemaknya disebut "lard"). Tapi belum tentu juga dari babi lho.. jangan berprasangka dulu.

Suet

Lard

Potassium lactate dan sodium lactate berfungsi sebagai pelembab, buffer, dan exfoliant. Sifatnya adalah melembabkan kulit (humectant), membuat sabun menjadi keras, memperbanyak busa, dan juga sebagai pengawet (menghambat pertumbuhan mikroba perusak produk).

Glycerin sebagai humectant & emulsifier. PEG-7 esters sebagai emulsifier. Lanolin anhydrous adalah emollient.

Titanium dioxide dikenal sebagai sunscreen, tetapi fungsi utamanya dalam sabun adalah untuk membuat sabun tidak tembus cahaya dan menyempurnakan teksturnya. 

Sabun dengan titanium dioxide (kiri) lebih opaque & layernya terlihat jelas
Tanpa titanium dioxide (kanan) lebih transparan & polanya tidak sesuai yang diharapkan produsen

Silicone dioxide adalah absorbing agent & anticaking, tapi sifatnya abrasif. Amorphous silica adalah penyusun scrub-nya, di alam bentuknya berupa pasir & dapat menyebabkan gangguan pernafasan jika partikel pasir itu terhirup. Berhubung amorphous silica berupa scrub yang nempel di sabun, jadinya nggak akan mungkin terhirup.

Amorphous silica

Itulah kandungannya.. Lalu sekarang reviewnya ya..

Tekstur sabun
Sabun ini keras, nggak gampang mencair. Tapi tetep cara penyimpanannya harus terhindar dari air. Scrubnya besar, yang menurut saya terlalu kasar. Di kulit muka saya kurang nyaman, makanya saya pakai dengan membuat busa dulu di tangan lalu diusapkan ke muka. Sebenarnya bagus lho buat scrubbing. Tapi urusan scrubbing untuk muka saya sudah saya serahkan pada DIY skincare.

Warna
Seperti yang saya bilang, warnanya biru telor bebek. Butiran scrubnya warna biru juga.


Ada scrubnya, menurut saya tekstur sabun ini kayak batu gosok hehehe..

Aroma
Saya nggak suka wanginya. Tajam banget! Sebetulnya wanginya segar tapi terlalu tajam, bikin saya pusing.

Busa
Busanya melimpah, saya suka! Saya puas deh cuci muka pakai sabun yang banyak busanya. Orang bilang, sabun yang banyak busa berarti banyak detergent. Nyatanya sabun ini nggak mengandung sodium lauryl sulfate (SLS) si surfaktan jahat. Jadi busanya aman-aman aja di kulit saya yang kering ini.

Busa melimpah

Yang saya benci, busanya mengiritasi mata. Mata saya memang sensitif, jadi nangsi tiap kali cuci muka pakai sabun ini. Padahal busanya nggak sampai masuk mata, cuma di dekatnya aja. Apalagi kalo sampai masuk mata ya.. aduh

Setelah dibilas
Terasa kesat, tapi nggak kering sih di kulit saya. Nggak lembab juga. Biasa aja, tapi rasanya bersih, hilang deh kusamnya. Muka agak pale (=cerah?) setelah cuci muka. Hmm, saya kurang suka efek pale nya. Tapi sabun ini bikin kulit terasa mulus setelah cuci muka, love it!

Daya bersih
Oke banget untuk membersihkan lenongan saya sehari-hari (krim sunblock, pensil alis). Entahlah ya kalo makeup berat macam foundation, BB cream. Saya nggak pernah pakai makeup berat sekarang.

Jadi..
(+) terasa banget bersihnya
(+) busanya melimpah
(+) nggak bikin kulit saya kering
(+) kulit terasa mulus setelah dibilas

(-) scrubnya kasar
(-) parfumnya berlebihan
(-) busanya mengiritasi mata

Rate : 6/10
Repurchase ? No

Recommended for 
  • Yang kulitnya badak hehehe.. maksudnya untuk mereka yang nggak merasa puas dengan sabun muka yang mild.
  • Yang suka sabun muka bentuk batangan

Not recommended for
  • Kulit sensitif karena banyak parfumnya dan ada scrub yang kasar. 
  • Kulit super kering yang sampai mengelupas karena sabun ini kurang melembabkan. Kulit saya dulu gitu, sekarang nggak lagi sejak pakai DIY skincare.
  • Orang yang biasa memakai pembersih muka pH balanced. Mungkin sabun ini akan terasa kering bagi kalian.
Tips:
Supaya higienis, sabun muka batangan ditaruh di tempat sabun yang tertutup dan terhindar dari air. Kalo nggak ada tempat sabun tertutup, bisa dimasukkan ke plastik klip seperti ini


Sekian reviewnya. Semoga berguna ya..





18 komentar:

  1. Berarti u scrub badan juga bisa ya... Kalo aku sabun batAng kok langsung pengen pake di badan

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa mbak, malah pas banget buat digosok ke badan, jadi nggak perlu luluran lagi hehehe..

      Hapus
  2. Klo yg ijo emg kriteria minusny sama kecuali scrub , wangi bgt jg yg ijo. Di tas aja bauny masi wangi.. Plus ny jg sama kyk diatas. Tp kykny lbh lembab yg ijo krn moisturizing namanya bukan brghtning hhhii

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg ijo tanpa scrub ya? wah aku juga pengen yg ijo tp malah nemunya yg biru. untung yg biru juga lumayan melembabkan. iya nih.. wanginya semerbak banget hehehe..

      Hapus
  3. aku pake jf sulfur, face wash yg creamy berasa kurang nampol . hmm boleh dicoba ni oilum sama2 dari galenium. jerewiku dah pd kabur, tp ne msh nunggu tuntas dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kulitmu badak ya.. hahaha
      betul, tunggu tuntas dulu jerawatnya kalo mau coba ini. soalnya scrub & whitening musuh besar kulit yg berjerawat

      Hapus
  4. Halo kak Lintang, uda lama sy ga comment dsini :D
    Sy jg pke sabun oilum biru buat muka, bikin cerah. Scrubnya enak tp cm digosokin 2x seminggu, biasany cm pke busany. Selain oilum sy jg cocok pke dove, sabun bayi johnson yg milk bath. Sy mlh ga cocok pke fw yg ph balance kyk phisohex, hadalabo, wardah. Malah kering ato kusam. Dulu smpet sih di Y!A diceramahin soal sabun ngerusak acid mantle. Tp gmn lg, sy ga cocok pke fw yg direkomendasiin mrk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo uli..
      bener juga ya, kan scrubbing baiknya 2x seminggu, tapi selama ini aku belum punya nyali buat menggosokkannya di muka, di tangan aja scrubnya terasa kasar & gede banget.

      soal kecocokan dengan sabun muka kan nggak hanya tergantung pH, tapi yg paling utama adalah ingredients. pH kulit orang bisa berbeda2 (tergantung lingkungan & pola hidup) meskipun perbedaannya nggak jauh2 amat. sabun muka yg bentuk batang juga udah disesuaikan pHnya dengan kulit wajah, kalo nggak gitu mana mungkin dijual sebagai sabun muka..

      Hapus
  5. ga ada SLS dan NaOH,,,mgkn itu yg bkin ga kering ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satunya itu.. memang SLS itu cenderung bikin kering, NaOH juga karena sifatnya basa

      Hapus
    2. saponified palm oil itu artinya minyak palm nya sudah disaponifikasi yg pasti menggunakan NaOH. kl proses saponifikasinya benar harusnya NaOH ga tersisa lagi pada hasilnya. tapi tetap aja sabun yang dihasilkan Ph nya basa kalau tidak di proses lebih lanjut..Ph basa ini nih yang bikin kulit jadi kering kl pake sabun

      Hapus
    3. betul banget.. kemungkinan NaOH dari saponified palm oil di oilum masih tersisa, soalnya tallow kan butuh saponifikasi juga (sedangkan di sabun ini nggak ditambah lagi NaOH). kayaknya pH sabun oilum juga masih lumayan basa (dilihat dari ingredientsnya yg nggak ada pH adjuster kayak citric acid). tapi mungkin karena banyak banget pelembabnya jadi nggak terasa kering di kulit

      Hapus
  6. hello mba
    mba kulit saya berminyak tapi semenjak pindah ke bandung kulit saya suka kering sampe ngelupas segala. kira2 kalo pake sabun ini cocok ga ya?
    mksh sblmnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai..
      mungkin oilum yg ijo lebih cocok, soalnya namanya "moisturizing" aku pun belum pernah nyoba yg ijo hehehe.. yg biru ini nggak bikin kulitku makin kering (tipeku kering), tapi nggak tambah lembab juga.
      sama-sama..

      Hapus
  7. Labu kuning fermentsi uda pnh coba k??? Enak drpd oatmeal. Buat cuci muka ,beli i tukang sayur ato supermarket ( g yakin ada ) kan ada tu potongan2 kecil.. Gede 1. buah gt . hhe. Biasany dipake kolak. Lg musim kolak. Makany labu nya dipecah kecil2 hhhiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum nyoba bikin dari buahnya, tapi kalo kulitnya pernah. kulitnya yg mentah oke buat pembersih muka, waktu itu aku fermentasi bareng tomat. jadi kepingin nyoba fermentasi buahnya hehehe..

      Hapus
  8. Ini boleh dipake di wajah?? Kalo remaja boleh pake ngak??
    Trimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung jenis kulit wajah, kalo sensitif jangan. buat remaja tergantung jenis kulitnya juga, yg kulit badak pastinya boleh hehehe
      sama2..

      Hapus

Semua boleh komentar & kritik, asalkan jangan menyinggung suku, agama & ras, juga jangan menyebar spam. Spam berupa iklan dsb. akan dilempar ke tong sampah