Kamis, 07 Agustus 2014

DIY Toner & Mask for Irritated Skin

Halo.. Dari kemarin saya mau posting artikel ini tapi gagal melulu karena koneksi internet modem saya lagi kacau. Malah yang terposting entri tanpa judul. Maaf ya..


Hari Minggu ada teman saya yang panik karena mengalami iritasi setelah memakai sabun whitening. Ternyata dia nggak tahan dengan kandungan kojic acid dalam sabun itu. Kulitnya jadi kering, mengelupas, merah, perih dan gatal setelah pemakaian pertama. Kalo dikasih bedak, jadi ada garis-garisnya dan kulit yang mengelupas semakin jelas. Saya suruh ke dokter kulit nggak mau, malah minta saya membuatkan resep DIY untuk meredakan iritasi. Untungnya beneran mempan di teman saya. Karena itu nggak ada salahnya saya share resep ini di blog ya.. siapa tau bermanfaat.




Bahan yang diperlukan

Madu fermentasi (madu 1 sdm + ragi 1/2 sdt)
Air seduhan teh chamomile 100 ml
Apel 1/4 buah



1. Pertama buat dulu madu fermentasi:
  • Campurkan 1 sdm madu dengan 1/2 sdt ragi roti (saya pakai merek Fermipan) dalam wadah kaca. Aduk rata.
  • Tutup rapat dengan plastik, biarkan mengalami fermentasi selama 1 jam, lalu buka dan siap digunakan.


Madu fermentasi

Mengapa saya fermentasi? Proses fermentasi dapat memecah molekul besar (seperti protein) menjadi bentuk yang lebih kecil yang mudah diserap & dimanfaatkan oleh kulit. Nggak hanya itu aja, ragi Saccharomyces menghasilkan antioksidan beta-glucan yang baik untuk menenangkan kulit. Selama fermentasi, Saccharomyces menghasilkan vitamin B kompleks, salah satunya vitamin B3 yang meredakan redness dan B12 yang mencegah hiperpigmentasi. Memang madu sudah tinggi vitamin B, tapi nggak ada salahnya kita optimalkan lagi.

2. Lalu seduh teh chamomile. 1 kantong untuk 100 ml air mendidih, dinginkan.

Saya pakai teh chamomile dari Lipton, saya memang cuma nemu merek ini sih.. Di Giant & Superindo ada, harganya 15ribuan per box (isi 15 kantong).


Tehnya harus chamomile ya.. jangan teh lainnya. Di artikel-artikel sebelumnya sudah saya bahas, Chamomile (Matricaria recutita) mengandung zat aktif berupa bisabolol, bisabolol oxides A & B, matricin, dan flavonoid berupa apinecin. Sifatnya sebagai anti iritasi, anti peradangan, selain itu juga bersifat sebagai anti histamin (anti alergi) dan anti bakteri. Chamomile bisa menenangkan kulit akibat sunburn, menyembuhkan ruam, mengatasi gatal dan perih pada kulit. Chamomile juga meredakan bengkak dan mempercepat penyembuhan luka. Selain sebagai anti iritasi, chamomile berfungsi sebagai humectant yang melembabkan. 

3. Apelnya diambil sarinya, tanpa ampas. Boleh diparut lalu disaring, atau pakai juicer. Yang penting dapat airnya aja.

Sari apel

Mengapa apel? Kandungan senyawa fitokimia pada apel bersifat sebagai anti inflammatory, yaitu flavanols (epicatechin & procyanidin), serta triterpenes (ursolic & oleanolic acid). Nggak cuma meredakan kemerahan dan perih, apel juga berfungsi meredakan alergi karena mengandung quercetin yang bersifat sebagai anti histamine. FYI, quercetin berfungsi meningkatkan kadar glutathione dalam tubuh (kabar gembira untuk yang pingin mencerahkan kulit, hehehe)

4. Campur semua bahannya. 

5. Bisa langsung dibuat maskeran, boleh juga disimpan di kulkas. Daya tahannya 3 hari tanpa pengawet.

6. Jika mau dijadikan toner, campur air oksigen dengan perbandingan 1 : 1. Mengapa dicampur air? Supaya nggak lengket, bayangkan deh yang manis-manis begini ditempel langsung ke kulit, pastinya malah lengket. Campur air dulu lah.. 


Airnya saya pilih air oksigen, karena oksigen dapat menyegarkan kembali kulit yang lelah, menenangkan kulit yang mengalami iritasi.

7. Jadi deh. Boleh disimpan di kulkas untuk persediaan 3 hari ya..


Cara maskerannya bagaimana? Pakai sheet mask, atau gampangnya pakai kapas. Kapas yang tebal dibuka (boleh dibagi jadi 2-3), celupkan ke cairan lalu tempel di muka. Mirip-mirip Chizu Saeki Method (CSM), tapi CSM optimalnya hanya ditempelkan selama 3 menit. Kalo yang ini maskeran /kompres wajah, dibiarkan di muka sampai kapasnya hampir kering. Biasanya 30 menitan lah. Setelah itu wajah dibilas air dingin, lalu pakai toner.

Bisa buat nakut-nakutin anak tetangga, hehehe..

Review

Teman saya sudah melaporkan hasilnya. Hari Minggu sore dia coba ini, Rabu sudah sembuh. Kulit nggak perih, kemerahan hilang, nggak gatal lagi. Kata dia 85% udah kembali ke normal.Tapi kulitnya masih agak kering, bekas-bekas kelupasan masih ada dikit, nggak berani digosok, takutnya iritasi lagi. Baru itu sih laporannya, kalo ada update dia mau lapor lagi.

Kata dia, waktu iritasi masih parah hari Minggu itu masker ini agak clekit di kulitnya, lama-lama biasa aja. Ya, memang kulit yang lagi luka kalo dikasih air buah & madu jadi rasanya clekit-clekit.

Buat cuci muka, saya sarankan dia pakai oatmeal campur madu, atau sabun bayi kalo mau praktis. Dia akhirnya beli sabun bayi Johnson's buat menggantikan sabun mukanya, oatmeal+madu cuma dipakai untuk cuci muka sebelum tidur.

Kesimpulan :
(+) efektif untuk meredakan iritasi (kemerahan, kulit mengelupas, merah & gatal)
(-) saat dioleskan ke kulit yang iritasi parah terasa agak clekit-clekit

Recommended? Ya, untuk kulit yang sedang iritasi boleh banget dicoba. 

Sekian post kali ini. Semoga berhasil ya..

Referensi :



44 komentar:

  1. pantesan kemaren ada postingan kosong takkirain kmu mabok :D
    eh itu sabunnya k*ji* s*n bukan sih? aku dah lama maju mundur mau beli tp klo pengalaman tmenmu kyk gitu aku mundur deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan aku yg mabok, tapi smartfren hehehe..
      iya, dia beli yg kotaknya biru (anti aging). tapi memang kulit dia sensitif kok, jadi langsung iritasi begini. coba aja ribay..siapa tau cocok, kulit kamu kan tebel

      Hapus
    2. masih bertahan dengan smartfren? aku aja dah goodbye dari dulu, sering mabok sih koneksinya :p
      ogah nyoba di muka, tp di badan boleh deh kapan2

      Hapus
  2. Madu fermentasi tahan berapa hari ya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksimal 3 hari, itupun di dalam kulkas..

      Hapus
  3. pake face tonic viva yang emoient (tutup kuning ) atau spirulina jg cepet kok ngurangin iritasi :))
    cara mudahnya aja sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. cocok2an ya..kalo yg nggak tahan alkohol pasti perih banget, soalnya viva face tonic mengandung alkohol kecuali yg varian green tea.
      aku dulu nyoba viva face tonic green tea pas lagi iritasi, nggak bikin tambah parah tapi juga nggak nyembuhin hehehe..

      Hapus
    2. klo blm dicoba ga tau cocok apa ga hehe. cuma share aja soalnya hidungku kmren mengelupas dan kering gr2 fw sebelh, skrg ga kering lg.. :)
      green tea ga cocok buat iritasi menurutku deh, soalnya dia kurang mild utk kulit iritasi.

      Hapus
    3. kebetulan aku jg pakai nih hihihi..
      mbak alkohol kan bikin kering ya? tp viva green tea diaku kok lebih kering ketimbang spirulina? pdhl green tea ga ada alkohol.

      Hapus
    4. @anonim : iya, tapi nggak semua orang cocok pakai alkohol lho. aku sendiri nggak cocok pakai toner yg ada alkoholnya (kecuali kadar kecil di bawah 3%). begitulah..

      green tea baik dalam bentuk skincare maupun asli memang nggak recommended buat kulit kering, apalagi yg iritasinya sampai mengelupas. makanya untuk resep diy toner kali ini aku menyarankan jangan pakai teh lainnya, harus chamomile. misalnya diganti green tea kayaknya kecil kemungkinan iritasinya sembuh, malah bisa tambah kering kulitnya. kalo chamomile kan memang fungsinya melembabkan kulit. coba viva bikin varian face tonic (& milk cleanser) chamomile hehehe..

      @anisa : green tea memang bukan untuk melembabkan kulit, gunanya untuk oil control, lebih cocok untuk kulit oily. spirulina memang sejenis algae yg berguna untuk melembabkan kulit.

      Hapus
    5. hmm gitu ya mbak, bisa bikin dehidrasi sih takutnya hehe... klo pake krim malam penting ga ya? ak pengen pake :)

      Hapus
    6. hehe.. kalo kulitnya kering jangan coba yg green tea
      krim malam ada yg bilang penting, ada jg yg nggak. aku nggak pernah pakai krim malam sekarang. dulu sering pakai (garnier, ponds,mustika ratu) paginya muka jd berminyak & sering nambah koleksi komedo hehehe..

      Hapus
    7. krim malam boleh dipake siang ga klo ga dirumah?? hehe.. soalnya lebih lembab krim malam diaku mb :(

      Hapus
    8. kalo di rumah boleh kok, kan nggak kena matahari. ada lho temenku yg pakai krim malam (garnier) buat pelembab sehari2 soalnya kulit dia kering banget, tapi didobel sunscreen sih hehehe..

      Hapus
    9. ok mba terimakasih :D kulitku lg kering akhir2 ini.

      Hapus
  4. Bagus nih resepnya kebetulan bahan2 ada semua disini

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk dicoba mbak.. bebas rempah2 ini

      Hapus
  5. panik banget aku iritasi padahal baru nyoba sabun itu sekali :(
    saking paniknya ga sempet dokumentasi muka sendiri. thanks ya lintang, manjur bgt resepnya. untung masih di semarang, bisa beli teh chamomile :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 nin..
      semoga 100% balik ke normal lagi kulitnya. beli aja teh chamomile buat stok nanti kalo dah balik ke blora

      Hapus
  6. Mbak, kenapa apelnya hanya ampasnya saja? Boleh nggak sih ketika bikin fermentasi sekalian ampas dari apelnya?
    Anindri

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya airnya aja maksudnya? biar gampang nggak usah disaring. kalo fermentasi buah sekalian ampas, seringkali ampasnya mengambang di atas, airnya di bawah. jadi repot menyaringnya.. tapi ampasnya juga boleh kok difermentasi, lumayan kan bsa buat masker

      Hapus
  7. Iya....maksudnya kok yang dari apel cuma airnya aja... Kirain, nggak boleh dipakai... O,iya mbak, saya udah nyobain bikin toner dari apel (air dan ampasnya) yg difermentasi.... Bener sih, ampasnya naik-naik, tapi masih bisa disaring.... Dan lumayan ngefek buat bekas jerawat....baunya juga lebih bersahabat di hidung buat saya.... Makasih ya mbak buat ide-ide tonernya...
    Kalau fermentasi apel gini, kandungannya mirip sama acv nggak ya mbak?
    Anindri

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh dipakai kok, hanya demi kepraktisan hehehe.. kadang ampas & airnya aku fermentasi secara terpisah, boros fermipan kalo gini.
      betul, baunya apel fermentasi lebih enak daripada nasi fermentasi apalagi toner storm.
      sama-sama..

      yg aku baca2, acv malah kandungan vitaminnya nggak sebanyak apel asli karena sudah banyak digunakan oleh bakterinya selama fermentasi. acv tinggi asam asetat, bagus buat menghambat bakteri patogen (salah satunya P.acnes yg menyebabkan jerawat). asam asetat juga bagus untuk peeling, tapi diencerkan dulu biar nggak menyebabkan iritasi

      Hapus
  8. Halo mbak lintang aku Donna..
    mbak lintang, kalo buat kulit yang lagi kekeringan mengelupas apa bisa masker ini?
    oiyaah aku udah nyoba bbrp resep DIYnya mbak.. dan alhamdulillah cocok :D
    tapi kulit lagi kering banget xixixi.. kalo pake toner mending pake toner yang ragi nasi apa storm yah buat melembabkan gitu? sama mau nanya buat pelembab, aku dulu pernah pake zaitun.. dan hasilnya bruntusan :( pengen nyoba pelembab yg minyak kelapa tapi takut bruntusan lagi.. adakah saran untukkmu mungkin? hihihi
    maaf yah mbak banyak nanyaa :D
    terimakasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mbak donna..
      iya, masker ini boleh untuk kulit yg kering & mengelupas.
      syukurlah kalo cocok dengan resepku hehehe..
      kalo lagi kering banget, toner ragi nasi nggak terlalu menolong, lebih nampol storm.

      aku juga sering bruntusan pakai minyak2an hehe.. lebih recommended pakai larutan gliserin. pertama nyoba gliserin 1/2 sdt dicampur air 200 ml (jadi konsentrasi gliserin 1,25%). masih kurang nampol juga, naikkan gliserin jadi 2,5% (gliserin 1 sdt, air 200 ml). kalo kurang nampol juga naikkan jadi 5%. boleh juga airnya pakai teh chamomile, lebih lembab jadinya.

      sama2..

      Hapus
    2. Ohh gitu yah mbak.. Yang ragi awal-awalnya bagus ngets hihihih.. tapi sekarang kadang-kadang malah bikin kering dikit.. Ntar deh aku ciba toner stormnya.. sayangnya jamur enoki yg gak pernah nemu hihih.. aku adanya jamur kuping putih -_-

      Ohh iya mbak, yang larutan gliserin itu buat toner gitu tah? apa gimana? terus penggunaan larutan gliserin apa boleh jangka panjang yah mbak? Maap banyak nanya :D
      Satu lagi, jenis gliserin apa cuman satu itu ato ada beberapa yah yg baik buat wajah? thenkyuu :D

      Hapus
    3. kalo udah lama pakai toner fermentasi nasi lama2 kulit juga jenuh, jadinya nggak selembab di awal2. kalo adanya jamur kuping putih jangan coba toner storm, soalnya jamur kuping putih malah bikin tambah kering & perih lho..ada kojic acid nya. mending toner yg di postingan ini aja, lebih lembab

      iya, larutan gliserin dijadiin toner/face mist/buat maskeran. boleh buat jangka panjang, semua skincare yg dijual bebas juga mengandung gliserin.
      gliserin sebetulnya ada yg hewani &nabati, semua baik untuk wajah. kalo di indonesia lebih sering dijual yg nabati supaya halal. gliserin hewani biasanya lebih mahal juga..
      sama2..

      Hapus
  9. Mbak lintang, kalau kulit sdh jenuh dengan toner nasi, sebaiknya dilanjutkan dengan diy yg mana ya spy tetap lembab (meskipun tanpa gliserin)
    Atau gonta ganti dengan toner lainnya?
    Terimakasih

    -ami-

    BalasHapus
    Balasan
    1. gonta-ganti aja. kunci keberhasilan pakai DIY yaitu variasi nutrisi. bisa juga toner ragi nasi tapi ditambah bahan2 lainnya, gonta-ganti aja bahannya, misal hari ini madu, besoknya sari buah. hari ini dikasih air oksigen, besoknya nggak. semacam itu.
      sama2..

      Hapus
  10. Pas baru beli teh chamomile nih :D
    Kalo apel diganti tomat bisa nggak?
    nggak ada apel ini belum beli, lagi kere hehehehe...

    Makasi lintang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bisa.. pakai buah apa aja bisa kok..
      tapi kalo lagi iritasi & ngelupas2 tomat bakal bikin tambah perih..
      kalo kulit lagi normal & cocok dengan tomat hasilnya bakal bagus
      sama2..

      Hapus
    2. Saya kayaknya lagi iritasi ini disekitar rahang, gateeel bgt, n bentol bentol gitu.. trus kalo diperhatiin agak kelupas kulit nya sama ada bercak putih.. :(
      pake masker ini bisa kan ya??

      makasi lintang :)

      Hapus
    3. dulu aku pernah iritasi kayak begitu, di sekitar rahang gatel&ngelupas. harus selalu dikasih pelembab, tapi dulu aku belum ngerti diy macem2, jadi aku kasih madu doang
      pakai masker ini mungkin bisa.. semoga cepet sembuh ya..
      sama2 neeya

      Hapus
  11. Mba apa kandungan champor bisa ngeringin kulit? Aku belakangan ini kulitnya kering bgt, padahal dulu aslinya berminyak. Sekarang kulitku punya pori2 gede tapi malah kering.. Ga enak bgt mba, ini sejak aku pake ward*h sjak 2 mingguan lalu. Ada rekomen ga pelembab yg cocok utk aku ganti? Krim malam zaitun MR itu bagus ga ngelembabin kulit? Kalau DIY kebetulan aku ada evoo tapi ga ngerti caranya memanfaatkan, pernah make buat krim malam malah paginya ga nampol tuh.. Makasih sebelumnya mba, maaf banyak nanya dan ga nyambung di postingan ini hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, camphor bisa bikin kering, yg nggak tahan juga malah bisa iritasi..
      krim malam zaitun MR aku belom pernah coba, yg aku pernah coba krim sekar menur MR, tapi nggak enak (lengket, baunya nyegrak, perih di kulit yg kering).

      evoo menurutku memang efek moisturizingnya cuma sementara (karena melembabkannya cuma di permukaan kulit, sel2 kulit tetap kekurangan air). untuk night cream coba yg ada hyaluronic acid nya, misal hada labo gokujyun moisturizing cream.
      sama2..

      Hapus
  12. Sist ada resep DIY night cream gak buat kulit kering sensitif?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak punya. aku nggak pernah bikin DIY cream, lebih suka yang bentuk gel moisturizer atau hydrating toner.

      Hapus
  13. Mba lintang bisa ga kalo seduhan teh chamomile nya langsung di pake buat toner ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bisa.. air buat nyeduh jangan banyak2 supaya seduhannya pekat

      Hapus
  14. Kalau pagi kan bisa pakai DIY gel moisturizer.,,,lha malamnya pakai apa biar kulit tetap ternutrisi.
    Aku pakai fermentasi nasi aja rasanya kurang lembab

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kalo malam juga pakai gel moisturizer kok. kan gel moisturizernya tanpa sunscreen, jadi boleh dipakai di malam hari

      Hapus
  15. Mba lintang mau tanya nih klo buat muka yang merah kena pemakaian krim gmn ya mba? Sebelumnya Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg simpel dikompres aja dengan seduhan teh chamomile, atau air parutan timun. boleh dicampur madu, madu cepat menghilangkan kemerahan.
      teh chamomile+air timun+madu juga boleh tuh dicampur

      Hapus

Semua boleh komentar & kritik, asalkan jangan menyinggung suku, agama & ras, juga jangan menyebar spam. Spam berupa iklan dsb. akan dilempar ke tong sampah