Selasa, 30 September 2014

DIY Hair Vitamin

Hai pembaca..

Saya punya masalah rambut kering sehingga butuh vitamin rambut. Nah masalahnya semua vitamin rambut yang dijual di pasaran selalu mengandung silikon. Silikon digunakan dalam hair products untuk memberikan efek lembut seketika, sayangnya silikon menghalangi nutrien dan kelembaban meresap ke dalam batang rambut, tentu saja silikon bukan solusi yang pas untuk problem rambut kering saya.

Daripada bingung pilih-pilih vitamin, saya lebih suka bikin sendiri. Kebetulan saya suka pakai santan sebagai masker rambut. Masker rambut favorit saya yatu santan + susu + madu, wanginya enak sekali. Sayang wanginya hilang setelah keramas. Lalu saya bikin vitamin rambut dari santan dan madu, nggak bisa dikasih susu karena bikin rambut kaku. Mau tahu vitamin rambut andalan saya? Yuk ditengok resepnya.



Bahan :

Distilled water ................. 100 ml
Gliserin ...........................  1 sdt
Madu ............................... 1 sdt
Santan instan ................... 1 sdt
Vitamin E 100 IU ...........  1 kapsul
Alkohol 70% ..................  1 sdt


Cara membuat

1. Masukkan 1 sdt gliserin ke dalam 100 ml distilled water.


2. Tambahkan 1 sdt madu.


3. Masukkan 1 sdt santan kental instan.


4. Tusuk kapsul vitamin E dengan jarum, lalu keluarkan isinya.


5. Tambahkan 1 sdt alkohol 70% lalu aduk rata. Simpan dalam botol kaca di kulkas, tuang ke botol spray seperlunya. 



Hair vitamin ini bisa tahan 4-5 hari di kulkas. Alkohol di ramuan ini berfungsi sebagai pelarut dan pengawet. Gliserin juga sebagai pelarut selain melembabkan rambut. Jika tidak menggunakan gliserin nggak apa-apa, tapi alkoholnya ditambah jadi 1,5 sdt.

Cara menggunakan


Kocok dahulu, lalu semprotkan ke seluruh rambut saat masih lembab (bukan basah) setelah keramas. Dapat diulangi kapan saja dalam kondisi rambut kering.

REVIEW

Hair vitamin ini saya suka sekali aromanya. Kata teman saya rambut saya wanginya kayak biskuit Roma kelapa, hehehe..

Awalnya sempat khawatir santan & minyak vitamin E akan membuat rambut saya lepek, tapi ternyata tidak. Rambut saya baik-baik saja, nggak greasy atau lepek. 

Yang saya suka, hair vitamin ini bikin rambut saya lebih lembut dan gampang disisir. Biasanya kan habis keramas rambut saya itu kusut, susah banget disisir. Efek lembutnya menurut saya nggak kalah dengan silikon.

Untuk efek mengatasi rambut bercabang saya kurang tahu, soalnya baru-baru ini trimming ujung rambut untuk menghilangkan cabangnya. Sebenarnya saya nggak berniat untuk trimming, soalnya saya mau lihat efek hair vitamin ini, tapi ibu saya udah ngomel-ngomel lihat kondisi rambut saya.

Mengurangi rontok? Ya, rontok karena patah lumayan berkurang, tapi saya kurang tahu untuk penyebab masalah rontok lainnya. Melembabkan rambut juga, tapi jika habis perjalanan kena angin dan panas matahari rambut kembali kering dan kusam.

Banyak orang yang pakai santan agar rambut cepat panjang. Saya pengguna setia santan, memang rambut jadi cepat panjang, terutama poni. Saya terpaksa trimming poni seminggu sekali, kalo nggak gitu poni saya bisa menghalangi penglihatan.

Hair vitamin ini lumayan cocok lah untuk saya. Yang nggak saya suka, hair vitamin ini nggak bisa disimpan di luar kulkas sama sekali. Meskipun sudah dikasih alkohol (sebagai pengawet) dan vitamin E (sebagai antioksidan yang memperlambat ketengikan), hair vitamin ini tetap rusak setelah dibiarkan 1 malam di suhu kamar. Nggak bisa dibawa travelling dong. 

(+) melembutkan rambut saya dalam pemakaian pertama
(+) rambut rontok karena patah berkurang
(+) nggak bikin rambut saya lepek
(+) wanginya enak (karena saya suka aroma santan)

(-) nggak bisa disimpan di suhu kamar
(-) efek melembabkan rambut cuma sebatas di dalam ruangan, jika kita banyak kena angin & panas matahari rambut jadi kering lagi

Bikin lagi? Ya
Recommended? Ya, untuk kalian yang punya masalah rambut kering dan rusak


Santan banyak digunakan untuk merawat rambut rusak, maupun untuk menjaga kesehatan dan kilau rambut. Santan dapat menguatkan rambut, membantu pertumbuhan rambut, memperbaiki rambut rusak seperti patah, kering dan bercabang, juga menyehatkan kulit kepala sehingga mengurangi ketombe. 

Santan dalam kemasan biasanya mengandung 22 - 25% lemak nabati. Kandungan lemak yang paling banyak adalah lemak tak jenuh yang baik untuk kesehatan. Lauric acid adalah salah satu lemak tak jenuh yang utama dalam santan, sifatnya antibakteri. 

Santan mengandung beberapa jenis mineral. Mineral itulah yang dapat membantu menguatkan rambut dan menstimulasi pertumbuhan rambut. Santan ternyata juga mengandung growth promoting factor (zat perangsang tumbuh), yang mempercepat pertumbuhan pada kultur beberapa jenis sel tumbuhan.

21.33 g
Saturated18.915 g
Monounsaturated0.907 g
Polyunsaturated0.233 g
2.02 g
Vitamins
Vitamin C
(1%)
1 mg
Trace metals
Calcium
(2%)
18 mg
Iron
(25%)
3.30 mg
Magnesium
(13%)
46 mg
Phosphorus
(14%)
96 mg
Potassium
(5%)
220 mg
Sodium
(1%)
13 mg
Zinc
(6%)
0.56 mg
Other constituents
Water72.88 g
sumber

Sekian resepnya. Semoga bermanfaat ya!

Referensi

Disclaimer
1. Review berdasarkan pengalaman pribadi, hasilnya dapat berbeda-beda di tiap orang tergantung jenis rambut dan masalah rambut yang dialami
2. Artikel ini dapat dicopy atau dikutip dengan sedikit perubahan, dengan mencantumkan link blog ini sebagai sumbernya

48 komentar:

  1. Bisa dicoba ini. Rambut soal nya kruel2 jadi sering kekeringan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk mbak dicoba. rambutku juga sering kruel2 ujungnya, hehe..

      Hapus
  2. Pengen coba!!! Kebetulan rambutku tebel, agak kering, megar banget dan susah diatur. Makasih Ka resepnya ^_^ -Linda-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo dicoba.. semoga hasilnya bagus juga di kamu ya.
      sama2..

      Hapus
  3. Gampang yah. Aku biasa pake Lucido-L tp boros. Resep vit rambut ini murmer bisa buat alternatif. Thanks mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gampang banget.. betul, ini bisa jadi alternatif hair vitamin yg murah
      sama2..

      Hapus
  4. aku udah bikin kak. beneran nglembabin & nglembutin rambut loh, disisir jd gampang. tp kok santan & airnya jd misah wktu disimpan? warna airnya kyk diy pitera gitu. itu gpp kak? maacih ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan, rambut jadi gampang disisir.. tapi itu kalo kamu lebih sering di indoor, kalo di outdoor jadi tetep kering seperti biasa
      ya, misah gitu nggak apa2, nanti kan dikocok dulu.

      Hapus
  5. akhirnya ada resep vit rambut murah! vit rambut pasaran sering ga cocok di aku, bukannya tambah bagus malah tambah parah rambutku, gampang kusut+kering :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sama.. rambutku juga malah gampang kusut & kering kalo pakai hair vitamin (yg bentuk kapsul)
      gara2 silikon..

      Hapus
  6. aku jg suka bau santan :D mbak klo pake santan asli (marut sendiri) takarannya gmn ya? makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. bau santan enak banget, gurih..
      kalo santan asli 2 sdm. nanti hair vitaminnya jadi lebih banyak & cair..

      Hapus
  7. Hai mba lintang. Apa benar masker santan & susu bisa meluruskan rambut?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut pengalamanku habis maskeran santan+susu+madu rambut jadi tambah lurus kayak dicatok. tapi itu karena rambut asliku memang lurus. kalo buat rambut curly mungkin nggak bisa

      Hapus
    2. wah... gimana takarannya bikin masker santan+susu+madu, mau dong bikin rambut lurus alami... :)
      sekalian nanya nih, kalo santan buat jadi milk cleanser bagus nggak?
      bikin komedoan nggak kira kira?

      makasi lintang, maaf balesnnya di comment orang :D

      Hapus
    3. biasanya di aku cukup santan 1 sdm + susu bubuk 1 sdm + air 1sdt + madu 1 sdt. ngolesinnya lurus dari pangkal ke ujung, trus didiemin 30 menit. keramas pakai shampoo dikit, trus waktu dikeringkan juga disisir dari pangkal ke ujung. jadinya lurus ala catokan di rambutku hehehe..

      iya, santan bisa untuk milk cleanser, nggak bikin komedoan kalo langsung dicuci pakai facial wash
      sama2 neeya.. nggak apa2

      Hapus
    4. saya nggak pernah pake facial wash lagi nih, sekrang pake nya oat aja buat cumuk.. hehehehe... pake susu bubuk ya?! kalo susu cair gimana?
      okeee makasi ya :D

      Hapus
    5. pakai oatmeal juga bisa, didiemin 5 menit supaya minyaknya terserap.
      iya, biasanya susu bubuk. susu cair juga boleh, yg penting perbandingannya 1:1 dengan santan.
      sip.. sama2

      Hapus
  8. Mungkin mba bisa share buat ngatasin bau badan , bau ketek :p. Pake rempah2 apa gt wkwk tq mba~

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ada resep DIY deodorant spray tapi kalo stick nggak ada.. ntar aku share deh

      Hapus
  9. Mba. Ak pagi , siang,malem cumuk pake tomat. Ak gosok2 aja gitu , diemin bentar terus bilas.. Apa bersih yah, ? g pake make up kok. Masalah debu middle kyknya hehe ,tenkyuu mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo cuma masalah debu & minyak tomat bisa membersihkan kok. tambahin madu aja biar lebih bersih pori2nya..
      oke sama2..

      Hapus
  10. Mauu bikin inii.. Mbak pakainya ini setelah kramas ga dibilas ?
    Donna :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak perlu dibilas.. nggak bikin lepek kok (kalo rambutnya jenis kering)

      Hapus
  11. Lintang, klo santan bsa digantibdg yg lain? Soalnya sy khawatir bau apek ke rambut krn sy pake jilbab, trs sy jg krg bgtu suka dg bau kelapa, klo ditambah dg parfum bibit yg ada di counter isi ulang parfum gt takarannya bgmn? Jd qt jg kn bsa mnambahkan wangi sesuai kesukaan qt, thanks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pakai air rebusan kacang hijau juga bisa (airnya aja, kacang hijaunya nggak usah). ya, bisa dikasih parfum bibit, setetes kecil aja supaya nggak kebanyakan parfum.
      sama2..

      Hapus
  12. Mbak lintang, kok aku tiap bikin DIY toner yg fermentasi kok ga ada gelembung2nya ya? Tp tak pake juga sih akhirnya. Hbs sayang kalo dibuang. Hehe..
    It gmn sih biar fermentasinya jadi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya gelembung paling jelas setelah 1 jam. kalo udah 2 atau 3 jam jumlah gelembungnya berkurang.
      mungkin kamu mengamatinya setelah 2 jam ke atas.
      tapi nggak apa2 sih, jumlah gelembung tergantung kandungan karbohidrat bahannya. biasanya kalo bikin toner dikasih madu gelembungnya bisa banyak karena madu kan manis

      Hapus
  13. Hai...aku tadi udah ngetik pertanyaan, tapi entah udah masuk apa belum... Tapi mending aku tulis lagi aja deh, mumpung lagi dapet pinjeman laptop.. Kalau komen pake hape ga bisa...
    Aku udah buat sabun cair dari sabun batang parut, tapi kok mengeras lagi ya??? Apa kira2 kesalahannya ya?
    Trus aku pingin ngilangin bolong2 bekas jerawat, kalau jelang mens daerah pipi itu suka merah2. Aku juga pingin treatment alami yang sifatnya facelifting. Mohon saran2nya ya.. Terakhir,di kulit wajah usia 30an biasanya ada bintik kecil2 di bawah mata, bukan jerawat sebetulnya. Lebih ke tekstur kulit yang berbenjol2 ..Itu bisa hilang ga sih,Lintang?
    Trimakasih ya

    Icha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, banyaki yg bilang kalo komen pakai hp nggak bisa hehe..
      oh, itu tergantung sabunnya. ada sabun yg bisa mengeras lagi kalo dicairkan, ada yg enggak. sabun yg transparan biasanya tetep cair, mengental lah tapi nggak langsung keras (aku pernah mencairkan sabun lifebuiy clinishield & pigeon transparent soap), tapi sabun yg opaque biasanya memang balik keras lagi

      bolong2 bekas jerawat memang bharus sabar sih. aku juga punya tapi perlahan2 hilang, kayaknya karena rajin pakai scrub dan pakai diy fermentasi.
      untuk facelifting perlu protein, berarti coba diy dari kacang2an (misal fermented soybean toner, masker kacang hijau)

      oh, itu milia karena keratin dari sel2 kulit mati terperangkap di pori2, bisa hilang kalo peeling/ scrubbing.
      sama2..

      Hapus
  14. Duh aku komen pake hape gak masuk ternyata T_T

    Aku juga suka santan! Buat pengganti face wash enak, lembab gitu. Pernah juga buat keramas hehehe

    Oiya mbak Lintang, aku udah bikin toner saccharomycesnya dua kali kok nasinya gak hancur ya, padahal raginya masih baru. Buat bikin fermented oatmeal malah lancar2 aja. Apa harus disimpan di lemari biar suhunya hangat hihi kyk bikin yogurt aja
    makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo nggak comedo prone enak ya, bisa pakai santan untuk face wash. aku cuma pakai santan untuk muka sebagai milk cleanser, habis itu harus cuci muka yg bersih biar nggak komedoan hehe..

      ya, itu karena nasi yg dimasak teksturnya agak keras. aku selalu pakai nasi lembek jadi gampang hancur. oatmeal kan lunak, jadi cepet hancurnya. nggak harus diinkubasi kok. aku pernah nyoba diinkubasi & di suhu ruang jadinya sama aja.
      sama2..

      Hapus
  15. distilled waternya bisa pakek Cleo biasa gk kak''??

    BalasHapus
  16. Mbak Lintang,... kalau gak ada santan bagusnya ganti apa yah?? di kos gak ada kulkas, jadi rempong... hehe
    trus alkoholnya harus kadar 70% kah? duh... aku adanya 95%... ckckck bisa dipakai gak kira2?? takarannya gimana?
    makasih mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. VCO aja. VCO kan nggak cepet basi. boleh juga diganti olive oil atau oil lainnya.
      nggak apa2 kok 95%, pakai aja 1/2 sdt
      sama2 galin..

      Hapus
  17. kalau pakai olive oil atau grape seed oil takarannya seberapa, mbak??
    huwaa... aku makin semangat buat nyoba bikin DIY mbak Lintang... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung jenis rambut sih. kalo rambut kering & rusak banget, 1 sdt nggak cukup, mungkin harus 2 - 3 sdt. tapi buat rambut yang lepek justru butuh 1/2 sdt
      hehe.. yuk dicoba

      Hapus
  18. Mbak, rambutku kering n rusak... huhu aku udah coba nih baru aja... grape seed oil nya 1 sdt, tanpa gliceryn... dan hasilnya udah lembut n lembab... hehe suka... makasih mbak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aku ikut senang kalo berhasil. aku malah belum coba yg pakai minyak padahal udah bosan dengan santan hehehe..
      sama2..

      Hapus
  19. kalau pakai grape seed ini nant tahan berapa hari y mb? aromanya wangi natur E gt, harum kata tmen2 kosku... :) sebenere pengen santan, tp gak ada kulkas jd males kalau harus langsung habis... mending buat masker rambut aja... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di luar kulkas kayaknya 5 harian. soalnya aku bikin DIY body toner spray juga tahannya sekitar segitu (nggak dimasukin kulkas)
      ya nih, santan sama sekali nggak bisa disimpan di suhu ruang. mending buat masker aja hehe..

      Hapus
  20. Kak gliserin gak bisa diganti apa gitu ya? Nyarinya dimana kak& harganya brp? Makasih ya kak:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak usah pakai gliserin nggak apa2.
      di toko kimia.
      72-80 ribu per liter (impor). 15-20 ribu per liter (lokal)

      Hapus
  21. Pernah coba bikin dry shampoo, mbak? http://sarahhtran.wordpress.com/2014/04/02/diy-natural-dry-shampoo/

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak pernah, soalnya rambutku kering banget & kulit kepala juga kering. katanya dry shampoo bagus buat rambut lepek..
      tapi resepnya bagus tuh..mungkin kalo nggak dikasih maizena bisa lebih lembab

      Hapus
  22. hai Lintang, salam kenal.. namaku Tintas, aku suka sekali isi blogmu karena kebetulan aku juga suka bikin-bikin DIY.. yang masi setia aku bikin adalah DIY fermentasi beras itu..ngefek banget di kulitku lembapnya dapet banget :D bakalan cobain resep yang ini juga, soalnya rambutku panjang dan saking keringnya ujungnya jadi keriting-keriting gitu. hihi. thanks ya resepnya ^^ *ngacir ke supermarket*

    defanilla.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo tintas.. eh aku sering lho main ke blogmu waktu aku sendiri belum punya blog hehehe
      makasih ya udah baca blogku
      aku ikut senang kalo kamu cocok dengan resep tonerku. yuk cobain resep hair vitamin ini.. semoga hasilnya bagus di kamu ya

      Hapus

Semua boleh komentar & kritik, asalkan jangan menyinggung suku, agama & ras, juga jangan menyebar spam. Spam berupa iklan dsb. akan dilempar ke tong sampah